Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Thursday, 30 April 2020

Aliran Surealisme dan Fungsinya dalam Sastra

Posted by Admin on Thursday, 30 April 2020

Aliran Surealisme dan Fungsinya dalam Sastra


Definisi surealisme

Istilah surealisme menunjukkan pemikiran dan gerakan tertentu dalam sastra, seni, dan teater, yang mencoba memadukan antara imajinasi dengan kenyataan yang membingungkan. Para pendukung surealisme berupaya mencampurkan perbedaan pemikiran alam sadar dan tidak sadar melalui tulisan dan lukisan dengan menggunakan perpaduan gambar yang tidak rasional.



Aliran Surealisme dan Fungsinya dalam Sastra


Surealisme diprakarsai oleh Andre Breton (1896-1966), surealisme adalah sejenis gerakan artistik yang dimulai di ibukota Prancis, Paris, pada tahun 1920-an. Gerakan ini berlangsung hingga tahun 1940-an. Breton, seorang penulis terkenal dan juga seorang filsuf, mendorong gerakan ini lebih jauh dengan menerbitkan manifestonya, "Manifesto Surrealisme."

Meskipun memberi dimensi baru pada seni, itu bukan manifesto politik. Manifesto menyatakan bahwa, peristiwa kengerian dengan kehancuran yang disebabkan oleh perang dunia dan kebingungan selanjutnya, seni dan sastra menghadapi banyak tantangan politik dalam menyelesaikan kebingungan itu, yang kemudian menjadi reaksi yang muncul dalam bentuk surealisme. Gerakan ini lebih bertujuan untuk mencegah revolusi berdarah dengan melanggar batasan yang ditempatkan pada seni dan sastra oleh politik pada waktu itu.

Contoh-contoh surealisme dalam Sastra

Contoh # 1: Freedom Of Love (Oleh Andre Breton)

"Istri saya dengan rambut api kayu
Dengan pikiran tentang kilat panas
Dengan pinggang jam pasir
Dengan pinggang berang-berang di gigi harimau
Istri saya dengan bibir kokade dan sekelompok bintang di ... besaran terakhir
Dengan gigi jejak tikus putih di bumi putih
Dengan lidah gosok dan kaca
Istri saya dengan lidah inang ditikam. "

(Garis 1-8)

Ini adalah salah satu contoh terbaik puisi surealis karya Andre Breton. Baris-baris ini diambil dari puisinya "Freedom of Love." Lihat irasionalitas (ketikdamasukakalan) dalam gambar tentang istrinya dan api kayu, jam pasir, dan gigi harimau. Tak satu pun dari gambar ini yang memiliki hubungan. Mereka baru saja disatukan secara irasional untuk menunjukkan pikiran si penyair, dan situasi kenyataan di mana dia hidup.


Contoh # 2: Dark Poet (oleh Antonin Artaud)

"Penyair Kegelapan, dada seorang pelayan
menghantui kamu,
penyair yang pahit, kehidupan terlihat
dan kehidupan membara ,
dan langit menyerapi kembali dirinya dalam hujan,
penamu tergores di jantung kehidupan."

(Garis 1-6)

Garis-garis ini telah diambil dari puisi "Penyair Gelap" oleh Antonin Artaud. Puisi ini menyandingkan penyair dengan payudara yang sangat tidak rasional dan karenanya nyata.


Contoh # 3: A Season in Hell (oleh Arthur Rimbaud)

“Beberapa waktu yang lalu, jika saya ingat benar, hidup saya adalah pesta panjang di mana semua hati terbuka lebar, di mana semua anggur terus mengalir.

Suatu malam, aku mendudukkan Kecantikan di pangkuanku. — Dan kutemukan wanita itu sedang kesal. — Dan aku memperlakukannya dengan kasar.

Saya mempersenjatai diri melawan keadilan.

Saya lari. O penyihir, O kesengsaraan, O kebencian, harta saya telah diserahkan kepada Anda!

(Garis 1-5)


Cukup periksa imajinasi yang disajikan dalam beberapa baris pertama dari puisi ini oleh Arthur Rimbaud. Ini adalah imajinasi yang kontradiktif dan irasional. Itulah sebabnya "A Season in Hell" adalah salah satu puisi surealis terbaik.


Contoh # 4: Wajah Tersembunyi (oleh Salvador Dali, diterjemahkan oleh Chevalier)

“Kemudian makhluk yang tidak pernah terdengar, makhluk yang tidak pernah terdengar, akan terlihat naik, otak mereka dikompresi oleh helm nyaring, kuil-kuil mereka ditusuk oleh siulan gelombang udara, tubuh mereka telanjang, berubah menjadi kuning karena demam, dipenuhi oleh stigmata vegetasi yang dalam penuh dengan serangga dan diisi penuh dengan cairan racun berlendir, meluap dan mengalir di bawah kulit harimau bergaris-garis dan macan tutul terlihat oleh gangren luka dan kusta kamuflase, perut bengkak mereka disambungkan ke kematian oleh tali pusar listrik berkutat dengan ketidaktahuan usus yang sobek dan serpihan daging, terpanggang di karapas baja yang terbakar dari siksaan hukuman tangki yang patah.

Itu laki-laki! Punggung timbal, organ api seksual, ketakutan mika, hati kimiawi televisi darah, wajah dan sayap tersembunyi - selalu sayap, utara dan selatan keberadaan kita! ”


Kutipan ini diambil dari “Hidden Faces,” sebuah novel karya Salvador Dali. ia menggunakan imajinasi irasional untuk menggambarkan seseorang.


Fungsi Surealisme dalam Sastra

Hidup menjadi kacau-balau setelah dua perang dunia. Sastra dan seni menghadapi dilema dalam menghadirkan pikiran yang kacau-balau dengan kata-kata atau warna. Para seniman dan penulis pada waktu itu mencoba menyelesaikan situasi ini dengan menghadirkan gambar-gambar aneh dan mengejutkan dalam tulisan dan lukisan mereka. Teknik penyajian gambar ini membantu para pembaca dan audiens terhubung dengan keadaan pikiran yang kacau pada saat itu, dan orang-orang yang hidup setelah dua perang dunia. Surealisme sebagai salah satu aliran sastra berfungsi sebagai representasi dari kebingungan kala itu. Membuat orang sadar akan kenyataan aneh di sekitar mereka. Mereka menghubungkan diri mereka dengan kenyataan itu dan menjadi akrab dengannya.


(Admin)

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a comment