Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Saturday, 18 April 2020

Apa itu Anafora?

Posted by Admin on Saturday, 18 April 2020

Pengertian anafora, contoh anafora, pentingnya anafora




Apa itu Anafora? 

Pengertian Anafora

Anafora adalah alat sastra dan retoris di mana kata atau kelompok kata diulang pada awal dua atau lebih klausa atau kalimat berturut-turut. Teknik ini menambah penekanan dan kesatuan pada klausa. Misalnya, lihat fungsi kata "seandainya" dalam kalimat berikut: 

"Seandainya saya tidak pergi ke pasar hari itu, seandainya saya tidak menjatuhkan tas saya, andai saja kita belum bertemu . "


Juga kadang-kadang disebut epanafora, kata anafora berasal dari bahasa Yunani untuk "membawa kembali".

Perbedaan Antara Anafora dan Epifora

Anafora dan epifora (juga dikenal sebagai epistrofi ) adalah konsep terkait karena keduanya merupakan teknik yang melibatkan pengulangan. Sementara definisi anafora adalah bahwa pengulangan datang pada awal klausa yang berdekatan, pengulangan dalam epifora datang pada akhir klausa. Jika kedua perangkat ini digunakan bersama, efeknya disebut symploce.

Contoh umum dari Anafora

Banyak orator dan politisi menggunakan anafora dalam pidato mereka untuk memperkuat ide-ide tertentu dan untuk membuatnya menonjol bagi para penonton. 


Contoh anafora terkenal lainnya dalam pidato meliputi:

Kami tidak akan menandai atau gagal. Kami akan melanjutkan sampai akhir. Kita akan bertarung di Prancis, kita akan bertarung di laut dan samudera, kita akan bertempur dengan kepercayaan yang semakin besar dan kekuatan yang meningkat di udara, kita akan mempertahankan pulau kita, berapa pun biayanya, kita akan bertarung di pantai, kita akan bertarung di tanah pendaratan, kita akan bertarung di ladang dan di jalanan, kita akan bertarung di bukit. Kami tidak akan pernah menyerah. - Winston Churchill

Dengan kedengkian kepada yang  tidak ada; dengan amal untuk semua; dengan ketegasan di sebelah kanan, ... - Abraham Lincoln, Pidato Pelantikan Kedua

Untuk membesarkan anak yang bahagia, sehat, dan penuh harapan, dibutuhkan keluarga; dibutuhkan guru; dibutuhkan pendeta; dibutuhkan pebisnis; dibutuhkan pemimpin masyarakat; dibutuhkan mereka yang melindungi kesehatan dan keselamatan kita. Kita semua. —Hillary Clinton, 1996 DNC


Pentingnya Anafora dalam Sastra

Anafora adalah salah satu perangkat sastra tertua, dan berasal dari teks-teks keagamaan seperti Mazmur Alkitab. Anafora paling sering ditemukan dalam puisi, meskipun dapat ditemukan dalam prosa juga. Karena anafora menggunakan redundansi untuk efek dramatis, editor penulisan akademik dan jurnalisme tidak akan menyetujuinya. Jadi, anafora bekerja melawan gaya penulisan yang lebih formal ini dan digunakan untuk menciptakan ritme dan penekanan dalam gaya puitis.


Contoh Anafora dalam Sastra

Contoh 1

Itu adalah saat terbaik, itu adalah saat terburuk, itu adalah zaman kebijaksanaan, itu adalah zaman kebodohan, itu adalah zaman kepercayaan, itu adalah zaman ketidakpercayaan, itu adalah zaman Cahaya, itu adalah musim Cahaya, itu adalah musim Kegelapan, itu adalah musim semi harapan, itu adalah musim keputusasaan ...

( Kisah Dua Kota oleh Charles Dickens)



Kalimat pembuka dari A Tale of Two Cities karya Charles Dickens ini adalah salah satu contoh anafora paling terkenal dalam sastra. Dalam hal ini, pengulangan frasa "itu" memberikan beberapa contoh kontras. Kalimat itu menciptakan keajaiban di pembaca untuk mengetahui bagaimana ini adalah waktu yang terbaik dan terburuk, usia kebijaksanaan dan kebodohan, dan sebagainya. Anafora mendorong pembaca seperti merasakan sedang dipacu untuk terus maju, dengan tekanan ritme frasa narasi yang seperti dibawa terus menanjak.

Contoh  2

Sudahkah Anda berpikir seribu hektar? Sudahkah Anda memperhitungkan bumi?

Sudahkah Anda berlatih begitu lama untuk belajar membaca?

Pernahkah Anda merasa sangat bangga mendapatkan makna dari puisi? Hentikan siang dan malam ini dengan saya dan Anda akan memiliki asal dari semua puisi,

Anda akan memiliki kebaikan bumi dan matahari, (ada jutaan matahari yang tersisa,)

Anda tidak akan lagi mengambil barang-barang di tangan kedua atau ketiga, atau melihat melalui mata orang mati, atau memakan momok dalam buku-buku,

Anda tidak akan melihat melalui mataku juga, atau mengambil hal-hal dari saya,

Anda harus mendengarkan semua sisi dan menyaringnya dari diri Anda.

(“Song of Myself” oleh Walt Whitman)


"Song of Myself" karya Walt Whitman mengandung banyak contoh anafora sepanjang puisi. Kedua bait yang bersebelahan ini mengandung frasa pengulangan yang berbeda: pertama “memilikimu” dan kemudian “kamu akan melakukannya.” Dengan dua contoh anafora ini, Whitman tampaknya memastikan kesiapan pembaca untuk pertumbuhan pribadi, dan kemudian berjanji kepada pembaca bahwa hal-hal baik akan terjadi.


Contoh  3

Saya sudah kenal malam itu.

Saya telah berjalan keluar dalam hujan - dan kembali dalam hujan.

Saya telah melewati lampu kota terjauh.

Saya telah melihat ke bawah jalur kota yang paling menyedihkan.

Saya telah melewati penjaga di ketukannya

Dan menunduk, tidak mau menjelaskan.

("Berkenalan dengan Malam" oleh Robert Frost)




Penggunaan anafora oleh Robert Frost dalam puisinya "Berkenalan dengan Malam" menambah rasa lelah dan usia. Pengulangan frasa “Aku harus” untuk memulai garis-garis yang berbeda ini menciptakan citra seseorang dengan sejumlah besar pengalaman hidup. Puisi itu gelap dan putus asa, dan contoh anafora ini memperkuat suasana hati yang sunyi.

Contoh 4

Dan tempat-tempat di tubuhnya tidak memiliki nama.

Dan dia adalah apa yang hebat tentang malam itu.

Dan pakaian mereka di lantai diatur

untuk kelupaan.

("Dwelling" oleh Li-Young Lee)


Puisi yang relatif baru dari Li-Young Lee ini menunjukkan bahwa anafora dapat sesederhana pengulangan kata “dan”. Para ahli tata bahasa mengajar kita untuk tidak pernah memulai kalimat dengan kata "dan", yang membuat pengulangan di sini lebih menonjol. Ada perasaan misteri dalam cara si penyair mengelompokkan tiga baris ini, dengan tiga gambar serupa yang saling bersaing. Anafora mendorong pembaca untuk membuat hubungan antara gambar-gambar yang berbeda ini.




(Admin)

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a comment