Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Thursday, 16 April 2020

Pengertian Alegori, Contoh dan Fungsinya

Posted by Admin on Thursday, 16 April 2020

Pengertian Alegori, Contoh dan Fungsinya





Pengertian Alegori, Contoh dan Fungsinya


Alegori



Pengertian Alegori


Alegori adalah kiasan di mana ide-ide dan prinsip-prinsip abstrak dijelaskan dalam bentuk karakter, tokoh, dan peristiwa. Dapat digunakan dalam prosa dan puisi untuk menceritakan sebuah kisah, dengan tujuan mengajar atau menjelaskan ide atau prinsip. Tujuan penggunaannya adalah untuk mengajarkan semacam pelajaran moral .


Perbedaan Antara Alegori dan Simbolisme

Meskipun sebuah alegori menggunakan simbol, ini berbeda dari simbolisme. Sebuah alegori adalah narasi lengkap yang melibatkan tokoh dan peristiwa yang mewakili ide atau peristiwa abstrak. Sebuah simbol , di sisi lain, adalah objek yang berdiri untuk objek lain, memberikan makna tertentu. Tidak seperti alegori, simbolisme tidak menceritakan kisah. Misalnya, Plato, dalam Allegory of Cave-nya, bercerita tentang bagaimana beberapa orang tidak tahu, sementara pada saat yang sama orang lain "melihat cahaya." Alegori Plato merupakan ide dan tidak menceritakan kisah nyata.


Contoh Alegori dalam Kehidupan Sehari-hari

Alegori adalah istilah kuno, yang digunakan secara khusus dalam karya sastra. Sulit untuk menemukan kejadiannya dalam kehidupan sehari-hari, meskipun baru-baru ini kami menemukan contoh alegori dalam debat politik. Deklarasi mantan Presiden AS George W. Bush alegoris ketika ia menggunakan istilah "Axis of Evil" dalam merujuk pada tiga negara yang dianggap berbahaya bagi dunia. Dia kemudian menggunakan istilah "sekutu" untuk negara-negara yang akan berperang melawan "Axis."


Pengertian Alegori, Contoh dan Fungsinya

Contoh Alegori dalam Sastra

Contoh # 1: Peternakan (Oleh George Orwell)

Peternakan , yang ditulis oleh George Orwell, adalah alegori yang menggunakan hewan di sebuah peternakan untuk menggambarkan penggulingan Tsar Rusia terakhir, Nicholas II, dan Revolusi Komunis Rusia sebelum Perang Dunia I. Tindakan hewan-hewan di peternakan digunakan untuk mengekspos keserakahan dan korupsi revolusi. Ini juga menggambarkan bagaimana orang yang kuat dapat mengubah ideologi masyarakat. Salah satu aturan utama di peternakan adalah ini:

" Semua hewan sama tetapi beberapa lebih sama dari yang lain."

Hewan-hewan di pertanian mewakili bagian yang berbeda dari masyarakat Rusia setelah revolusi.

Misalnya, babi mewakili mereka yang berkuasa setelah revolusi; "Bapak. Jones,” pemilik pertanian, mewakili Tsar Nicholas II yang digulingkan; sedangkan "Boxer" sang kuda, mewakili kelas buruh. Penggunaan alegori dalam novel memungkinkan Orwell untuk memperjelas kedudukannya tentang Revolusi Rusia dan mengungkap kejahatannya.

Contoh # 2: Faerie Queen (Oleh Edmund Spenser)

Ratu Faerie, mahakarya Edmund Spenser, adalah alegori moral dan agama.

Karakter buku yang bagus berarti berbagai kebajikan, sedangkan karakter yang buruk mewakili sifat buruk. "Ksatria Palang Merah" mewakili kekudusan, dan "Nyonya Una" mewakili kebenaran, kebijaksanaan, dan kebaikan. Orang tuanya melambangkan ras manusia. "Naga," yang telah memenjarakan mereka, berarti kejahatan.

Misi kekudusan adalah untuk membantu kebenaran melawan kejahatan, dan dengan demikian mendapatkan kembali tempat yang selayaknya di dalam hati manusia. "Ksatria Palang Merah" dalam puisi ini juga mewakili gereja Inggris yang direformasi, berperang melawan "Naga," yang merupakan kepanjangan dari Kepausan atau Gereja Katolik.

Contoh # 3: Kemajuan Pilgrim (Oleh John Bunyan)

Kemajuan Pilgrim John Bunyan adalah contoh alegori spiritual. Orang berdosa biasa, Kristen, meninggalkan Kota Kehancuran, dan melakukan perjalanan menuju Kota Surgawi, tempat Allah tinggal, untuk keselamatan. Dia menemukan Faithful, seorang teman yang membantunya dalam perjalanan ke Kota. Pada banyak contoh, banyak karakter, termasuk Kemunafikan, Apollyon, Tuan Worldly Wiseman, Obstinate, dan Pliable mencoba untuk mencegah atau menghentikannya dari mencapai tujuannya. Akhirnya, dia mencapai Kota Surgawi, dibawa oleh iman Harapan.

Moral yang dipelajari melalui alegori ini adalah bahwa jalan menuju Surga tidak mudah, dan penuh dengan rintangan. Seorang Kristen harus rela membayar berapa pun harganya untuk mencapai keselamatan. Manusia penuh dengan dosa, tetapi ini tidak menghentikannya untuk mencapai kemuliaan.


Pengertian Alegori, Contoh dan Fungsinya

Fungsi Alegori

Penulis menggunakan alegori untuk menambahkan lapisan makna yang berbeda pada karya mereka. Alegori membuat cerita dan karakter mereka multidimensi, sehingga mereka memperjuangkan sesuatu yang lebih besar artinya daripada apa yang mereka perjuangkan secara harfiah. Alegori memungkinkan para penulis untuk mengedepankan sudut pandang moral dan politik mereka. Sebuah studi yang cermat terhadap tulisan alegoris dapat memberi kita wawasan tentang pikiran penulisnya, bagaimana dia memandang dunia, dan bagaimana dia berharap dunia akan menjadi apa.


(Admin)

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a comment