Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Friday, 10 April 2020

Pentingnya Interteks dalam Karya Sastra

Posted by Admin on Friday, 10 April 2020













Pentingnya Interteks dalam Karya Sastra




Apa itu INTERTEKS

Definisi Interteks:

Interteks adalah cara satu teks mempengaruhi teks yang lain. Ini bisa berupa pinjaman langsung seperti kutipan atau plagiarisme, atau sedikit lebih tidak langsung seperti parodi , pastiche , kiasan , atau terjemahan. Fungsi dan efektivitas interteks seringkali dapat sedikit bergantung pada pengetahuan dan pemahaman pembaca sebelum membaca teks sekunder; kutipan dan kiasan tergantung pada pembaca dalam mengetahui apa yang sedang dikutip atau dikiaskan. Namun, ada juga banyak contoh interteks yang kebetulan digunakan oleh sebagian penulis, dalam arti bahwa pembaca tidak diharuskan untuk memahami kesamaan antara teks untuk sepenuhnya memahami pentingnya teks sekunder.

Definisi interteks diciptakan oleh ahli semiotik Prancis Julia Kristeva pada 1960-an. Dia menciptakan istilah dari kata Latin intertexto , yang berarti "berbaur sambil menenun." Kristeva berpendapat bahwa semua karya sastra yang diproduksi secara kontemporer adalah intertekstual dengan karya-karya yang datang sebelumnya. Saat dia menyatakan seperti itu, dia memiliki argumen, teks dapat dibangun dari mosaik kutipan; teks apa pun adalah penyerapan dan transformasi dari teks yang lain. 


Signifikansi Interteks dalam Sastra:

Seperti yang ditulis Kristeva, teks apa pun dapat dianggap sebagai karya interteks karena ia dibangun di atas struktur teks yang ada sebelumnya. Ada banyak contoh penulis meminjam dari Alkitab dan dari Shakespeare, dari judul (William Faulkner's Go Down, Moses and The Sound and the Fury ) ke alur cerita (John Eden di Eden di Timur dan Jane Smiley's A Thousand Acres ). Namun, poin Kristeva lebih dalam daripada contoh-contoh penulis yang secara sadar dan langsung meminjam tema, nama, alur cerita, dengan argumen bahwa semua sistem penandaan, dari arti bahasa tubuh hingga struktur tulisan didasarkan pada sistem penandaan yang datang sebelumnya. Sebuah novel atau puisi tunggal tidak pernah dapat dianggap independen dari sistem makna di mana ia menyampaikan pesannya; sesungguhnya, setiap karya sastra yang baru mengubah dan menggeser wacana yang mendahuluinya.




Contoh Interteks dalam Sastra:

Contoh 1

Mereka yang menyindir bahwa Menard mengabdikan hidupnya untuk menulis Quixote kontemporer menodai ingatannya yang termasyhur. Pierre Menard tidak ingin membuat Quixote lain, yang tentunya cukup mudah — dia ingin membuat Quixote. Juga, tentu saja, tidak perlu ada yang mengatakan bahwa tujuannya tidak pernah merupakan transkripsi mekanis dari aslinya; dia tidak punya niat untuk menyalinnya. Ambisinya yang mengagumkan adalah menghasilkan sejumlah halaman yang bertepatan — kata demi kata dan baris demi baris — dengan halaman Miguel de Cervantes.

("Pierre Menard, Penulis Quixote " oleh Jorge Borges)

------------------------------
Cerita pendek Borges "Pierre Menard, Penulis Quixote " dapat dianggap sebagai eksplorasi estetika intertekstualitas, dan berisi intertekstualitas pada berbagai tingkatan. Gagasan utamanya adalah bahwa seorang penulis bernama Pierre Menard sedang merekonstruksi novel Cervantes Don Quixote kata demi kata. Dia tidak menerjemahkannya, tidak memperbaruinya, melainkan menulisnya lagi. Menard — dan, pada akhirnya, Borges — berpendapat bahwa tindakan menulis kembali kisah Quixote , bahkan kata demi kata, menciptakan teks baru. Borges menggunakan intertekstualitas dengan mengasumsikan pembaca memahami pentingnya karya Don Quixote karya Cervantes , meskipun pembaca tidak harus benar-benar membaca novel itu.



Contoh  2

Begitu. Tombak-Danes di masa lalu dan raja-raja yang memerintah mereka memiliki keberanian dan kebesaran.

Kami telah mendengar tentang kampanye heroik para pangeran itu.

( Beowulf , sebagaimana diterjemahkan oleh Seamus Heaney)

---------------------------------
Beowulf adalah contoh menarik intertekstualitas karena monster itu, Grendel, dikatakan keturunan dari tokoh Alkitab dalam Kain. Penyair Beowulf pertama mungkin akan berasumsi pembacanya akan memahami kiasan ini dan, tentu saja, tahu banyak tentang kisah-kisah Alkitab. Bacaan Beowulf kontemporer kita juga perlu intertekstual karena puisi aslinya ditulis dalam bahasa Inggris Kuno, yang tidak dapat dipahami oleh penutur bahasa Inggris modern. Seamus Heaney menggunakan teks asli untuk menghasilkan terjemahannya, tentu saja, tetapi hasil karyanya adalah ciptaannya sendiri. 


Contoh  3

“Bahkan Tuhan dapat memiliki preferensi, bukan? Anggaplah Tuhan lebih menyukai domba daripada sayuran. Saya pikir saya lakukan sendiri. Kain mungkin memberinya seikat wortel. Dan Tuhan berkata, 'Saya tidak suka ini. Coba lagi. Bawakan sesuatu yang aku suka dan aku akan menjebakmu bersama saudaramu. ' Tapi Kain marah. Perasaannya terluka. Dan ketika perasaan seorang pria terluka dia ingin menyerang sesuatu, dan Abel menghalangi kemarahannya. "

( East of Eden oleh John Steinbeck)

-----------------------------------
Karya John Steinbeck, East of Eden, adalah karya sastra lain yang didasarkan pada kisah Alkitab tentang Kain dan Habel. Steinbeck membuat kiasan ini sangat jelas, sebagaimana dibuktikan oleh kutipan di atas. Steinbeck keduanya merujuk cerita secara langsung, dan juga mengolah cerita melalui karakter kontemporer Cal dan Aron.


Contoh  4

Lagi pula, bagi pikiran yang teratur, kematian hanyalah petualangan besar berikutnya.

( Harry Potter dan Batu Bertuah oleh JK Rowling)

------------------------------------
Dalam intertekstualitas yang halus, sosok mentor Dumbledore memberitahu Harry Potter untuk tidak mengasihani penyihir yang sekarat. Penyihir yang dimaksud telah hidup selama ratusan tahun karena "batu penyihir," dan tidak takut mati. JK Rowling mengisyaratkan kembali pada garis di JM Barrie Peter Pan, yang pernah mengucapkan, "mati akan menjadi petualangan yang sangat besar." Ada tema yang sama antara dua kisah fantasi Harry Potter dan Peter Pan ini , namun pembaca tidak perlu memahami pengaruh pada karya JM Barrie untuk menghargai karya JK Rowling. JK Rowling juga meminjam dari sumber lain, seperti dari Lord of the Rings JRR Tolkien trilogi dan dari kengerian kehidupan nyata Jerman Nazi, namun sekali lagi pembaca dapat menghargai cerita tanpa memikirkan pengaruhnya.


Ya, itulah interteks, dan dari sebagian penulis besar telah melakukannya? Apakah plagiarisme termasuk di dalamnya? Silakan renungkan sendiri.

(Admin)


Previous
« Prev Post

No comments:

Post a comment