Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Friday, 1 May 2020

Teknik Menulis Fiksi Surealis

Posted by Admin on Friday, 1 May 2020

Teknik Menulis Fiksi Surealis


Sebagian besar dari kita akrab dengan gambar-gambar surealis seperti Tiga Sphinx of Bikini karya Salvador Dali, tetapi meskipun surealisme memiliki - dan masih - pengaruh penting pada sastra, kamu mungkin merasa asing dan bahkan sulit untuk menulis dalam genre ini.

Surealisme memulai kehidupan sebagai gerakan budaya setelah berakhirnya Perang Dunia I. Itu adalah upaya untuk menggulingkan kekuatan rasionalitas yang pada waktu itu dominan, yang oleh para seniman, penulis, dan beberapa pemikir politik melihat telah membawa kengerian dan perselisihan pada masa itu.




Teknik Menulis Fiksi Surealis



Meskipun aneh, ini mungkin tampak pada saat 'kebenaran alternatif' (atau berita palsu) mulai terlihat seperti kekuatan utama bagi yang sakit, para surealis mencari kebebasan politik dan pribadi dengan menolak pemikiran rasional dan aturan masyarakat.

Yang paling penting dari semuanya, surealis bersumpah untuk merangkul kekacauan dan energi utama alam bawah sadar.

Surealisme dan fiksi

Meskipun berbagai komentator menyatakan bahwa surealisme berakhir dengan Perang Dunia II atau kematian Andre Breton pada tahun 1966, saya pikir itu jelas tidak benar. Meskipun ini bukan lagi gerakan yang koheren, surealisme tetap hidup dan sehat, dan bahkan menjadi bagian penting dari fiksi spekulatif.

Namun, ketika menulis surealisme, ada satu masalah besar yang harus segera diatasi - sifat alam bawah sadar. Dalam buku kelima The Gay Science , Nietzsche menegaskan bahwa pemikiran bawah sadar (yang menurutnya lebih dalam dan lebih unggul dari pemikiran sadar) terjadi dalam mode di luar kata-kata dan konsep.

Itu tantangan bagi seorang penulis, karena jika kamu tidak punya pilihan selain mengekspresikan diri dengan kata-kata dan konsep. Jadi, Anda harus sangat longgar dan kreatif dalam menangkap ketidaksadaran bagi pembaca kamu.


Menyalurkan Ketidaksadaran dengan Menulis Cepat

Jika menulis surealisme adalah tentang mengekspresikan ketidaksadaran, maka kamu akan memerlukan metode yang andal untuk menyalurkan isinya. Satu rute, meskipun rute yang melumpuhkan mahal, adalah belajar untuk bebas bergaul dalam psikoanalisis.

Untungnya, bantuan yang lebih ekonomis ada di tangan dari Andre Breton sendiri, menulis dalam Surrealist Manifestos :

"Siapkan bahan tulisan, begitu Anda menetap di tempat yang menyenangkan untuk memfokuskan pikiran pada dirinya sendiri. Tempatkan diri Anda dalam keadaan paling pasif, atau reseptif, yang Anda bisa. Lupakan kejeniusan Anda, bakat Anda, dan orang lain. Beritahukan diri Anda berulang kali bahwa sastra adalah salah satu jalan tersedih yang mengarah ke segalanya. Menulis dengan cepat tanpa subjek yang dibayangkan sebelumnya, cukup cepat sehingga Anda tidak dapat mempertahankannya, dan tidak tergoda untuk membaca kembali."

Metode Breton dikenal sebagai penulisan bebas atau otomatis. Halaman pagi juga merupakan cara yang sangat efektif untuk mengakses alam bawah sadar kamu, saat kamu menulis setelah bangun dari tidur, dengan kehidupan impian kamu yang masih ada dalam jangkauan.

Saya berpendapat bahwa halaman-halaman ini lebih dari sekadar membersihkan sarang laba-laba dari kesadaran kamu. Mereka memberi kamu komunikasi yang jelas dari alam bawah sadar kamu, yang nantinya bisa kamu rampas untuk mendapatkan inspirasi.


Apa yang Harus Ditulis dan Bagaimana Memulai Cerita Surealis?

Para penulis fiksi surealis telah mengembangkan daftar teknik untuk membawa ketidaksadaran ke dalam karya mereka. Inilah beberapa teknik untuk kamu coba:

Gunakan pencitraan dan penjajaran yang mengejutkan - Ikuti contoh Gravity's Rainbow oleh Thomas Pynchon, yang menampilkan perasaaan permen sinestetik dan pelayaran fantastis ke toilet (tidak terlalu bersih). Latih halaman-halaman pagi itu agar seiring dengan waktu imajinasi kamu sehingga akan memberikan beberapa hasil yang benar-benar membingungkan.

Jadilah hemat, puitis surealis - Seperti Pynchon, surealisme dapat berjalan melalui seluruh novel seperti kata-kata melalui tongkat batu, atau Anda dapat menggunakannya lebih hemat. Salah satu episode dalam kisah Tercinta yang sangat dipengaruhi oleh Toni Morrison dikhususkan untuk sebuah monolog puitis, aliran kesadaran yang mengomunikasikan pengalaman karakter utama kematian. Berjuang untuk mengekspresikan dirinya melalui persepsi semi-verbal tentang masa kanak-kanak, roh Kekasih bertanya-tanya, '... bagaimana saya bisa mengatakan hal-hal yang merupakan gambar?' Ini adalah contoh indah surealisme sastra, dan juga contoh inspiratif tentang bagaimana menghadapi masalah penulisan yang tidak sadar.

Bermain dengan waktu - Di alam bawah sadar, waktu tidak dikenali. Penulis fiksi spekulatif JG Ballard - yang terpesona oleh psikoanalisis - terutama disibukkan dengan menulis tentang situasi di mana waktu runtuh atau hanya salah. Ballard mencurahkan seluruh karya untuk tema ini, tetapi kamu tidak perlu melangkah lebih jauh: bereksperimen dengan narasi non-linear, pencerahan dan teknik bercerita yang tidak konvensional lainnya bekerja dengan baik untuk membangkitkan proses yang tidak disadari.

Satukan kenyataan dan ketidaknyataan - Dalam The Life of Pi , pahlawan eponim Yann Martel menceritakan kisah magis, seperti mimpi tentang kapal karamnya. Penulis juga menggoda pembaca dengan interpretasi yang lebih realistis dari cerita Pi, dan bahkan menanyakan versi mana yang kita sukai. Tetapi pembaca yang bijak tahu bahwa kebenaran yang sebenarnya bukanlah pertanyaan sederhana tentang salah satu atau dua. Untuk memahami pengalaman Pi sepenuhnya, kita harus menerima akun fantastical bersama dengan versi yang lebih biasa. Bahwa kita merasakan perlunya melakukan ini adalah penghargaan terhadap cara Martel menyatukan yang tidak nyata dan yang nyata, alat surealis yang sangat diperlukan.

Jangan mengabaikan ketidaksadaran kolektif - Tidak ada gunanya bagi saya untuk menyelesaikan tanpa mengakui bahwa ketidaksadaran, sebagaimana diyakini CG Jung, beroperasi pada tingkat kolektif maupun individu. Ini adalah tema utama dalam novel Paprika tahun Yasutaka Tsutsui tahun 1993 , bertempat di sebuah masyarakat di mana para psikiater dapat memasuki mimpi pasien mereka. Ketidaksadaran kolektif mempengaruhi fiksi spekulatif pada tingkat yang jauh lebih dalam, lebih kuat. Karya apa pun yang berakar pada mitologi, seperti fiksi superhero atau cerita berdasarkan The Hero's Journey , mengungkapkan beberapa aspek dari ketidaksadaran kolektif.




Surealisme Sebagai Tantangan 

Jika surealisme menarik bagi kamu, tentu saja kamu bisa mengeluarkan semua dan membuat novel surealis hebat berikutnya. Ini mungkin akan menarik, dan bahkan dapat dibaca, tetapi mungkin tidak terlalu umum (meskipun siapa saya yang menilai - lihat popularitas Ketakutan dan Loathing Hunter S Thompson yang bertahan lama di Las Vegas ).

Untungnya, kamu juga memiliki pilihan untuk menggunakan teknik surealis yang dijelaskan di atas untuk menambah kekayaan dan kebebasan orang-orang yang tidak sadar ke segala jenis novel atau cerita. Surealisme adalah genre yang menurut saya sangat menarik, dan saya berharap artikel ini akan menginspirasi beberapa penulis fiksi spekulatif untuk menyalurkan ketidaksadaran mereka ke dalam karya mereka.


(Admin)

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a comment