Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Saturday, 4 July 2020

Karya baru Marcel Dzama yang dipajang di galeri David Zwirner di Paris

Posted by Admin on Saturday, 4 July 2020

Karya baru Marcel Dzama yang dipajang di galeri David Zwirner di Paris




Karya baru Marcel Dzama yang dipajang di galeri David Zwirner di Paris
Marcel Dzama-David Zwirner, Paris

David Zwirner mempersembahkan Blue Moon of Morocco, menampilkan karya baru dan baru-baru ini oleh Marcel Dzama, yang dipajang di lokasi galeri Paris. Pameran ini mencakup kolase dan gambar oleh seniman yang terinspirasi oleh perjalanannya di Maroko.

Perjalanan menjadi semakin penting dalam seni Dzama, karena ia berupaya menciptakan karya-karya yang diinformasikan oleh kedua budaya berbeda yang telah ia benamkan dalam dirinya dan pengalaman subyektifnya sendiri. Pada 2018, diundang oleh Louis Vuitton Editions untuk membuat Travel Book, Dzama melakukan perjalanan ke Maroko, mengunjungi kota-kota, kota-kota di tepi laut, desa-desa pegunungan, dan komunitas gurun. Dia memetakan jalur yang termasuk berhenti di Tangier, Essaouira, Chefchaouen, Fez, Beni Mellal, Marrakech, dan Gurun Agafay. Awalnya dikembangkan saat bepergian, dan kemudian disempurnakan kembali di studio artis, gambar-gambar ini adalah bukti kekuatan pengalaman langsung Dzama dan perspektif tambahan refleksi pribadi setelah ia kembali ke rumah. Seperti yang dicatat oleh seniman, “Saya menggambar sketsa yang tak terhitung jumlahnya di situ, semuanya dalam semangat kedekatan ... dan saya menggunakannya dalam pekerjaan saya pada gambar setelah kembali ke Amerika Serikat .... Saya tahu saya akan menemukan ornamen yang digunakan pada kain atau permadani yang menawan, terutama sehubungan dengan pekerjaan saya sendiri pada motif dan kostum. ”1 Penggambaran hiasan tekstil dari pasar-pasar lokal, unta-unta yang dibingkai di padang rumput gersang yang luas, dan pria dan wanita dalam djellaba bergaris dan bermotif yang menjalani kehidupan sehari-hari mereka, di antara citra menggugah lainnya, mengilustrasikan kekayaan sejarah dan budaya Maroko dan memberikan gambaran yang jelas tentang karya seniman tersebut. pertemuan individu. Sebagaimana Allison Young mencatat tentang seni perjalanan Dzama yang baru-baru ini diilhami, “Gambar-gambar yang hidup mengingatkan kita tentang apa yang 'ada di luar sana' dan memikat kita melalui dunia mimpi, imajinasi, dan memori — tidak perlu paspor ... diperlukan.” 2 Saya tahu saya akan menemukan ornamen yang digunakan pada kain atau permadani yang menawan, terutama sehubungan dengan karya saya sendiri tentang motif dan kostum. ”1 Penggambaran tekstil hiasan dari pasar lokal, unta-unta dibingkai dengan petak-petak luas padang pasir kering, dan pria dan wanita di jellabas bergaris dan bermotif yang sedang menjalani kehidupan sehari-hari mereka, di antara citra menggugah lainnya, menggambarkan kekayaan sejarah dan budaya Maroko dan memberikan gambaran yang jelas tentang perjumpaan individual sang seniman. Sebagaimana Allison Young mencatat tentang seni perjalanan Dzama yang baru-baru ini diilhami, “Gambar-gambar yang hidup mengingatkan kita tentang apa yang 'ada di luar sana' dan memikat kita melalui dunia mimpi, imajinasi, dan memori — tidak perlu paspor ... diperlukan.” 2 Saya tahu saya akan menemukan ornamen yang digunakan pada kain atau permadani yang menawan, terutama dalam kaitannya dengan karya saya sendiri tentang motif dan kostum. ”1 Penggambaran tekstil hiasan dari pasar lokal, unta-unta dibingkai dengan petak-petak luas padang pasir yang gersang, dan pria dan wanita di jellabas bergaris dan bermotif yang sedang menjalani kehidupan sehari-hari mereka, di antara citra menggugah lainnya, menggambarkan kekayaan sejarah dan budaya Maroko dan memberikan gambaran yang jelas tentang perjumpaan individual sang seniman. Sebagaimana Allison Young mencatat tentang seni perjalanan Dzama yang baru-baru ini diilhami, “Gambar-gambar yang hidup mengingatkan kita tentang apa yang 'ada di luar sana' dan memikat kita melalui dunia mimpi, imajinasi, dan memori — tidak perlu paspor ... diperlukan.” 2 unta-unta dibingkai di atas hamparan luas gurun yang gersang, dan laki-laki dan perempuan dalam djellabas bergaris dan berpola melakukan kehidupan sehari-hari mereka, di antara citra menggugah lainnya, menggambarkan kekayaan sejarah dan budaya Maroko dan memberikan gambaran yang jelas tentang perjumpaan individual seniman. Sebagaimana Allison Young mencatat tentang seni perjalanan Dzama yang baru-baru ini diilhami, “Gambar-gambar yang hidup mengingatkan kita tentang apa yang 'ada di luar sana' dan memikat kita melalui dunia mimpi, imajinasi, dan memori — tidak perlu paspor ... diperlukan.” 2 unta-unta dibingkai di atas hamparan luas gurun yang gersang, dan laki-laki dan perempuan dalam djellaba bergaris dan bermotif tentang kehidupan sehari-hari mereka, di antara citra menggugah lainnya, mengilustrasikan kekayaan sejarah dan budaya Maroko dan memberikan gambaran yang jelas tentang perjumpaan individual sang seniman. Sebagaimana Allison Young mencatat tentang seni perjalanan Dzama yang baru-baru ini diilhami, “Gambar-gambar yang hidup mengingatkan kita tentang apa yang 'ada di luar sana' dan memikat kita melalui dunia mimpi, imajinasi, dan memori — tidak perlu paspor ... diperlukan.”

Banyak gambar yang akan dipajang direproduksi di Marcel Dzama: Maroko, monograf yang baru-baru ini dirilis dari seri Buku Perjalanan Louis Vuitton. Pameran ini juga akan menampilkan sekelompok gambar baru, dibuat pada Juni 2020 di New York, yang menampilkan pengaruh abadi waktu seniman di Maroko pada karya seninya. Mereka memperluas citra yang termasuk dalam pamerannya yang baru-baru ini, Pink Moon, yang dipresentasikan oleh David Zwirner Online pada musim semi 2020.

Marcel Dzama lahir pada 1974 di Winnipeg, Kanada, tempat ia menerima BFA pada 1997 dari University of Manitoba. Ini akan menjadi pameran tunggal kesepuluh di David Zwirner sejak bergabung dengan galeri pada tahun 1998.

Dzama telah menunjukkan secara luas dalam presentasi solo dan kelompok di seluruh Amerika Serikat dan luar negeri. Pada tahun 2018, pameran tunggal Ya es hora dipresentasikan di Galería Helga de Alvear di Madrid dan A Jester's Dance ditampilkan di Museum Seni Universitas Michigan di Ann Arbor, Michigan. Pada 2017, La Casa Encendida di Madrid dipamerkan, pertunjukan solo karya seniman. Pada 2015, film sang artis disajikan bersama karya dua dan tiga dimensi terkait dalam pertunjukan solo di World Chess Hall of Fame di St. Louis. Pada 2010, sebuah survei besar tentang karya seniman itu diadakan di Musée d'art contemporain de Montréal di Montreal.

Pameran tunggal lainnya termasuk yang diselenggarakan oleh Kunstmuseum Thun, Swiss (2014); Galería Helga de Alvear, Madrid (2013); Centro de Arte Contemporáneo de Málaga, Spanyol (2012); Museo de Arte de Zapopan (MAZ), Zapopan, Meksiko (2012); Hall of Fame dan Museum Catur Dunia, St. Louis (2012); Gemeentemuseum, The Hague (2011); Kunstverein Braunschweig, Jerman (2011); Pinakothek der Moderne, Munich (2008); Ikon Gallery, Birmingham, Inggris (2006); dan Le Magasin - Centre National d'Art Contemporain de Grenoble, Prancis (2005).

Karya seniman ini disimpan di koleksi museum di seluruh dunia, termasuk Dallas Museum of Art; Musée d'art contemporain de Montréal; Museum Seni Kontemporer, Los Angeles; Museum Seni Modern, New York; Galeri Seni Nasional, Washington, DC; Galeri Nasional Kanada, Ottawa; Museum Solomon R. Guggenheim, New York; Galeri Tate, London; dan Galeri Seni Vancouver. Dzama tinggal dan bekerja di Brooklyn, New York.


1Marcel Dzama dikutip dalam Marcel Dzama: Maroko, Buku Perjalanan Louis Vuitton, np 2
Allison Young, “Marcel Dzama,” Artforum.com (8 Mei 2020).

Previous
« Prev Post