Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Thursday, 30 July 2020

Si Bos

Posted by Admin on Thursday, 30 July 2020

Si Bos
Karya: Robert Coover










Pria bersenjata itu menyalakan rokok, melihat jam tangan dengan muka yang muram, saat senja jatuh di atas lorong yang kosong. Dia sendirian di tempat yang sepi, dipanggil ke sini untuk menerima instruksi dari penjahat kelas kakap yang biasa dipanggil Boss, tetapi Boss tidak ada di sini. Tidak ada satu orangpun. Ini menyeramkan. Dia merasa seperti pria yang sudah diincar. Ketika dia memerintah pembunuhan, maka seseorang akan benar-benar mati. Pria bersenjata itu ingin ada saksi untuk menyaksikan apa yang terjadi selanjutnya, tetapi gang itu sepi.

Dia melirik jam ditangannya, hadiah dari si Boss. Melihat koin emas, tidak ada angka. Lelucon, mungkin: waktu adalah uang atau mungkin uang adalah waktu; itu tergantung pada apa yang kamu butuhkan. Boss adalah joker hebat. Jam tangannya sangat tipis, seperti tepi silet, sulit dilihat, terutama dalam cahaya yang remang. Di sana dan tidak di sana, seperti waktu itu sendiri. Yang mungkin tidak dikencani –mungkin itulah yang dikatakan oleh wajah tanpa nomor. Bagaimana Kamu bisa mengukur kotoran yang Kamu kumpulkan? Dia tidak tahu apa yang membuat jam itu terus berjalan. Baterai di dalam mungkin. Kapan baterai mati? Jangan pikirkan tentang itu.

Pada satu penugasan, pria bersenjata itu telah menghabisi beberapa pengisap sabu yang berada di gang, tetapi tidak banyak. Dia piawai dalam menjatuhkan seseorang di stasiun kereta api, lobi hotel atau di jalan pada siang hari. Ada resiko lebih besar untuk tertangkap,itu jadi sebuah adrenalin berlebih. Itulah mengapa dia senang melakukan pekerjaan kotor yang diberikan si Boss. Adrenalin itu mengingatkannya bahwa ia hidup, padahal tidak banyak yang melakukannya.

Di atas kepala, lampu menyala, cahaya kuningnya hanya noda di bawah langit yang redup. Lalu seorang wanita lewat. Waktunya tiba, si penembak berpikir. Apakah dia sudah dikirim oleh si Boss? Apakah dia adalah kesaksiannya? Korbannya? Algojonya? Tangannya ada di dalam jaketnya bertumpu pada gagang revolver yang di sarungkan di bawah ketiaknya. Mungkin hanya seorang gadis pekerja yang tidak bersalah, mencari sesuatu, berkeliaran di tempat yang tidak pantas. Itu tidak akan menghentikan si Boss dari menargetkannya atau memanfaatkan dia.

Kamu mencari seseorang? Dia bertanya, bersembunyi dalam bayang-bayang, rokoknya terayun saat dia berbicara.

Saya tidak tahu, katanya. Dia melemparkan tatapan ingin tahu padanya, lalu dengan cepat membuang muka. Sebuah sinyal? Dia mungkin harus melemparkan dirinya ke balik tong sampah, tetapi kewaspadaannya membuatnya tetap di tempatnya berdiri.

Dia berjalan perlahan menjauh ke dalam bayang-bayang di ujung gang, lalu memutar dan berjalan kembali menuju cahaya. Dia tampak ketakutan, tersesat. Sangat rentan. Di atasnya, lampu jalan berayun berirama, menyebabkan bayangan meregang surut, meregang surut, seperti jantung yang berdetak perlahan. Dia berhenti di bawah lampu, melihat sekeliling, dengan jelas memikirkan sesuatu. Dia tidak cantik, tetapi memiliki paras yang manis. Jantungnya berpacu lebih kencang. Dia melepaskan tangannya dari revolver.

Ketika dia kembali berjalan menyusuri gang, pria bersenjata itu mengibaskan rokoknya dan berjalan bersamanya, bergerak saat dia bergerak. Kiri, kanan, kiri . . . itu semacam tarian. Dia bertanya apakah dia mengolok-oloknya. Dia bilang dia tidak tahu caranya bersenang-senang. Sebenarnya, dia merasa terjebak dalam sesuatu yang fundamental. Perasaan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Abstrak, namun anehnya erotis.

Itu tidak akan ada gunanya, katanya, pikirnya.

Ya, saya tahu, nona. Tapi aku suka itu.

Mereka mencapai ujung gang yang gelap, terus bersama-sama, dan kembali ke lampu jalan. Gang terlihat menghilang, cahaya lampu memudar. Ada kelelawar di suatu tempat. Tampaknya waktu mulai berhenti, meskipun dia tahu dan tak bisa menghentikannya, ini akan membuat berantakan. Si Boss punya rencana yang belum terjadi. Lupakan. Khawatir tentang mereka ketika mereka melakukannya.

Ketika tarian mereka berakhir, malam telah larut, nampak jelas kontras antara kolam dengan cahaya lampu yang telah mereka masuki dan seketika seluruh sdunia hilang dalam kegelapan. Itu hebatnya, katanya. Dia menatapnya, wajahnya pucat tetapi berseri-seri dalam remang cahaya. Dia mengangguk. Senyum sedihnya seperti berkata, ya, tapi itu tidak cukup, kan? Dia menatap ke bawah ke kakinya, dan ketika dia melakukannya, wajahnya ditutupi bayangan. Apakah dia akan mengkhianatinya? Dia bertanya-tanya. Apakah dia peduli?

Dia tiba-tiba melirik kembali ke gang. Dia mengikuti tatapannya. Uh oh. Sesuatu bergerak. Tangannya terlalu lambat untuk keluar dari saku jaket. Awas! Dia menangis, dan melempar dirinya di depannya. Sebuah tembakan, darrr. Dia ambruk ke pelukannya. Memegangnya, dia menembak ke dalam kegelapan. Pelurunya memantul melalui gang seperti tawa ironis. Tunggu, sayang? Dia memohon, tetapi sudah terlambat.

Itu pasti . . . kenapa . . . dia berbisik, dan mati dalam pelukannya.

Jantungnya mengeras lagi. Gigitan kemarahan di sudut matanya. Dia tidak mengerti apa-apa.

---------------------------------------------
Diterjemahkan dari cerpen The Boss karangan Robert Coover yang terbit di The New Yorker. Robert Coover menulis fiksi dan karya terbarunya sebuah novel “Huck Out West”.

Newest
You are reading the newest post

No comments:

Post a comment