Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Monday, 26 October 2020

Cara Menulis Esai Deskriptif dalam 7 Langkah

Posted by Admin on Monday, 26 October 2020

Cara Menulis Esai Deskriptif dalam 7 Langkah


Cara Menulis Esai Deskriptif, Cara Menulis Esai Deskriptif dalam 7 Langkah



Esai deskriptif mengajarkan siswa dasar-dasar menulis dan ekspresi diri. Bergantung pada bidang pekerjaan dan tujuan penulisan Anda, Anda dapat terus menulis esai deskriptif hingga karier profesional Anda.

Apa Itu Esai Deskriptif?

Esai deskriptif menawarkan deskripsi yang jelas tentang subjek tertentu. Penulisan deskriptif yang baik dapat berupa artikel surat kabar, laporan buku, makalah penelitian, catatan tentang satu peristiwa, catatan perjalanan, dan memoar pengalaman pribadi .

Apa Tujuan Esai Deskriptif?

Esai deskriptif memberi pembaca pemahaman yang lebih kuat tentang topik tertentu dengan menyempurnakannya dengan detail konkret dan bahasa kiasan. Setelah membaca esai deskriptif, Anda harus mendapatkan gambaran yang jelas tentang subjek yang ada, apakah itu episode sejarah, lokasi geografis, atau karya seni. Esai deskriptif juga bermanfaat bagi orang yang menulisnya. Baik subjek esai Anda adalah sesuatu yang bersifat pribadi, seperti film favorit atau makanan favorit Anda, atau sesuatu yang penting secara budaya, jenis esai ini sangat penting untuk mempelajari seni menulis deskriptif .

Cara Menulis Esai Deskriptif

Esai deskriptif terbaik disusun, penuh dengan detail dan bahasa indrawi, dan lebih berfokus pada fakta daripada opini. Tips menulis di bawah ini dapat memberikan template langkah demi langkah untuk menulis esai deskriptif.

  1. Pilih topik tertentu . Esai deskriptif yang kuat tetap fokus setiap saat. Tentukan tujuan esai sebelum Anda mulai membuat kerangka atau menulis. Mungkin tepat untuk meringkas ide utama Anda dalam pernyataan tesis . Dalam jenis esai ini, pernyataan tesis yang baik bukan tentang sudut pandang pribadi Anda, tetapi lebih tentang menunjuk ke informasi yang seharusnya memberi kesan dominan di benak pembaca Anda.
  2. Kumpulkan informasi . Esai deskriptif terbaik penuh dengan detail — nama, tanggal, karakteristik fisik, informasi latar belakang, dan informasi sensorik yang dapat membantu menanamkan poin utama Anda dalam benak pembaca. Kumpulkan detail-detail ini, dan kemudian gunakan kartu catatan untuk mengelompokkannya ke dalam kategori informasi tertentu yang dapat Anda tarik sesuai kebutuhan.
  3. Buat garis besar . Tulisan deskriptif Anda harus diatur. Kelompokkan poin utama Anda ke dalam paragraf tubuh individu, yang masing-masing harus menjadi subkategori topik utama esai Anda.
  4. Tulis paragraf pengantar . Paragraf pengantar yang baik bisa menjadi peta jalan untuk keseluruhan esai Anda. Perkenalan terbaik dimulai dengan pengait seperti pertanyaan retoris atau pernyataan yang berani. Setelah hook Anda, berikan konteks global dan buat garis besar pertanyaan yang akan coba Anda tangani oleh esai Anda. Pernyataan tesis Anda harus berada di akhir pendahuluan.
  5. Tulis paragraf tubuh . Setiap paragraf tubuh harus dimulai dengan kalimat topik yang menarik perhatian pembaca dan memberi tahu mereka apa yang diharapkan dari paragraf tersebut. Parse detail di setiap paragraf tubuh. Buatlah sespesifik mungkin tanpa membanjiri pembaca Anda dengan informasi. Contoh-contoh spesifik selalu memberikan kesan yang lebih daripada generalisasi.
  6. Rangkum esai di paragraf penutup . Kesimpulan Anda adalah tombol di seluruh esai. Gunakan untuk mengulangi gagasan utama yang Anda buat di paragraf pertama, dan sentuh kembali detail utama dari paragraf inti. Jangan gunakan paragraf ini untuk memperkenalkan ide-ide baru untuk pertama kalinya. Jika Anda menyadari bahwa Anda masih memiliki topik penting untuk dimasukkan, buat paragraf tubuh lain.
  7. Cari cara untuk menghidupkan bahasa Anda . Sebelum Anda menganggap esai Anda lengkap, teliti dan cari tempat-tempat di mana detail sensorik yang jelas dapat meningkatkan deskripsi. Cari kesempatan untuk menceritakan sebuah cerita daripada membaca daftar. Bahasa deskriptif dan alat sastra akan membuat esai Anda tetap diingat pembaca lama setelah mereka selesai membaca.

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a comment

Note: only a member of this blog may post a comment.