Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Tuesday, 6 October 2020

Seni Instalasi Terdiri dari 32 Ton Wortel Menjadi Viral Sensasi Aneh

Posted by Admin on Tuesday, 6 October 2020

Seni Instalasi Terdiri dari 32 Ton Wortel Menjadi Viral Sensasi Aneh





Review, art, Seni Instalasi, 32 Ton Wortel, Pérez Evans



Pada hari Rabu, mahasiswa menyaksikan sebuah truk membuang 32 ton wortel segar di luar gedung Ben Pimlott di Goldsmiths University di London. Meskipun beberapa awalnya menduga bahwa gundukan sayuran raksasa itu adalah lelucon, ternyata itu adalah karya seni.

Karya tersebut adalah karya terbaru oleh Rafael Pérez Evans, seorang kandidat MFA di sekolah seni terkenal yang instalasinya telah memusatkan ketegangan yang menembus kehidupan perkotaan dan kompleksitas pedesaan . Tulisannya , berjudul Grounding , meminjam dari tindakan "dumping," sebuah sarana protes yang digunakan oleh para petani Eropa untuk membuat tenaga kerja mereka yang terdevaluasi terlihat oleh konsumen dan badan pemerintah yang acuh tak acuh. Karya tersebut muncul di sekolah sebagai bagian dari acara gelar MFA yang dibuka minggu ini.

Grounding menjadi sensasi pada hari Rabu, setelah George Greenwood, seorang reporter Times , memposting gambarnya di Twitter. Hingga Kamis sore, tweet Greenwood telah memperoleh lebih dari 67.000 suka. Ketika orang lain mulai berspekulasi tentang apa arti tumpukan wortel, Goldsmiths menanggapi dengan klarifikasi bahwa mereka adalah bagian dari sebuah karya seni. Dalam sebuah tweet , Goldsmiths berkata, "Rafael telah mengatur agar wortel disingkirkan pada akhir pameran dan disumbangkan untuk hewan ternak."

Pérez Evans tidak menanggapi permintaan komentar.

Karya Evans menyinggung tumpukan besar hasil bumi yang dibuang di daerah perkotaan, terkadang di luar gedung pemerintah atau di persimpangan sibuk, membentuk barikade. Pada tahun 2009, setelah keluhan peternak sapi perah Eropa untuk membekukan kuota produksi di tengah penurunan harga tidak terdengar, pengunjuk rasa di Belgia menuangkan tiga juta liter susu ke ladang di negara itu. Protes kemudian meluas ke ibu kota Brussel, ketika susu disiramkan ke jalan-jalan dan telur-telur dilemparkan ke luar markas Uni Eropa. 

Wortel yang digunakan di Grounding termasuk di antara yang dianggap tidak cocok untuk dijual oleh distributor makanan Inggris, menurut pernyataan yang diposting ke situs artis. Pada tahun 2018, sebuah studi Universitas Edinburgh melaporkan bahwa lebih dari 50 juta ton produk yang ditanam di Eropa, atau sekitar sepertiga dari semua barang yang dibudidayakan, dibuang setiap tahun, sebagian karena dianggap terlalu jelek untuk dijual di toko bahan makanan. Untuk mengkompensasi kerugian, petani sering kali dikontrak oleh pasar untuk menanam lebih banyak produk daripada yang diharapkan untuk dijual.

Tukang emas telah menjadi terkenal karena membiakkan seniman dengan dorongan konseptualis, dan selama tahun 80-an dan 90-an, sekolah tersebut menjadi almamater Seniman Muda Inggris seperti Damien Hirst, Sarah Lucas, dan lainnya, yang dikenal sebagai orang-orang yang aneh. membuat benda-benda, seperti bangkai hewan dan makanan, dan menyebutnya seni. Banyak dugaan sejak awal bahwa karya seniman itu tidak mungkin memenuhi syarat sebagai seni, dan perdebatan itu muncul kembali di media sosial dengan karya Pérez Evans, setelah pengguna mengetahui bahwa wortel memang bagian dari patung.

"Intervensi spesifik lokasi ini menawarkan dirinya sebagai latihan pahatan dalam landasan, bringing back to earth' beberapa praktik disosiatif dan buram dari metropolis dan kompleks industri universitas," tulis Pérez Evans dalam sebuah pernyataan seniman.

Previous
« Prev Post