Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi

Sunday, 8 November 2020

Apa Konflik dalam Sastra? 6 Jenis Konflik Sastra dan Cara Menciptakan Konflik dalam Menulis

Posted by Admin on Sunday, 8 November 2020

Apa Konflik dalam Sastra? 6 Jenis Konflik Sastra dan Cara Menciptakan Konflik dalam Menulis

Apa Konflik dalam Sastra



Konflik dalam Sastra

Apa Konflik dalam Sastra? 6 Jenis Konflik Sastra dan Cara Menciptakan Konflik dalam Menulis - Dalam kesusastraan, konflik merupakan perangkat sastra yang bercirikan pergulatan antara dua kekuatan yang berlawanan. Konflik memberikan ketegangan penting dalam cerita apa pun dan digunakan untuk mendorong narasi ke depan. Ini sering digunakan untuk mengungkapkan makna yang lebih dalam dalam sebuah narasi sambil menyoroti motivasi, nilai, dan kelemahan karakter. Ada enam jenis konflik sastra utama, yang masing-masing dijelaskan di bawah ini.

Konflik Internal vs. Eksternal

Semua konflik terbagi dalam dua kategori: internal dan eksternal.

Konflik internal adalah ketika karakter bergumul dengan keinginan atau keyakinan mereka sendiri yang berlawanan. Itu terjadi di dalam diri mereka, dan itu mendorong perkembangan mereka sebagai karakter.

Konflik eksternal menetapkan karakter terhadap sesuatu atau seseorang di luar kendali mereka. Kekuatan eksternal menghalangi motivasi karakter dan menciptakan ketegangan saat karakter mencoba mencapai tujuannya.

Menyertakan konflik internal dan eksternal sangat penting untuk cerita yang bagus, karena kehidupan selalu mencakup keduanya.

Bagaimana Menciptakan Konflik dalam Tulisan Anda

Untuk menciptakan konflik bagi protagonis Anda, Anda membutuhkan kekuatan antagonisme yang bekerja melawan mereka. Dalam penulisan genre, antagonis biasanya adalah penjahat bebuyutan, tetapi mereka tidak harus menjadi manusia — mereka dapat menjadi elemen oposisi apa pun yang menghalangi keinginan utama karakter Anda. Dalam menyusun konflik ini, ada gunanya mengingat beberapa prinsip dasar antagonisme.

  • Semakin kuat kekuatan antagonisme, karakter Anda akan semakin berkembang dengan baik.
  • Konflik harus disesuaikan dengan keinginan utama protagonis Anda.
  • Antagonisme harus meningkat seiring waktu, atau Anda akan kehilangan minat pembaca.

6 Jenis Konflik Sastra

Sama seperti dibutuhkan dua orang untuk menari tango, dibutuhkan juga dua (atau lebih) untuk menciptakan konflik. Apa yang Anda pilih untuk mengadu karakter Anda akan berpengaruh signifikan pada jenis cerita yang Anda ceritakan. Banyak cerita berisi berbagai jenis konflik, tetapi biasanya ada satu yang menjadi fokus utama.

1. Karakter vs. Diri

Ini adalah konflik internal, artinya pertentangan yang dihadapi karakter datang dari dalam. Ini mungkin memerlukan perjuangan untuk membedakan apa pilihan moral atau "benar", atau mungkin juga mencakup pergumulan kesehatan mental. Semua jenis konflik lainnya bersifat eksternal — artinya karakter menghadapi kekuatan luar yang menciptakan konflik.

2. Karakter vs. Karakter

Ini adalah jenis konflik umum di mana kebutuhan atau keinginan satu karakter bertentangan dengan yang lain. Konflik karakter dapat digambarkan sebagai pertarungan tinju langsung, atau serumit dan bernuansa seperti perebutan kekuasaan yang sedang berlangsung dalam seri HBO Game of Thrones.

3. Karakter vs. Alam

Dalam konflik alam, karakter diatur berlawanan dengan alam. Ini bisa berarti cuaca, padang gurun, atau bencana alam. Misalnya, dalam The Old Man and the Sea karya Ernest Hemingway, tokoh utama, Santiago akhirnya berhasil menangkap ikan setelah berbulan-bulan mengalami nasib buruk. Dia menangkis hiu, yang mencoba mencuri hasil tangkapannya yang berharga, tetapi akhirnya mereka memakan ikannya — meninggalkan Santiago dengan hanya satu bangkai. Inilah inti dari konflik manusia versus alam: manusia bergumul dengan emosi manusia, sementara alam maju tanpa gentar. Pelajari lebih lanjut tentang karakter vs. konflik alam dalam panduan lengkap kami di sini .

4. Karakter vs. Supernatural

Pitting karakter melawan fenomena seperti hantu, dewa, atau monster meningkatkan taruhan konflik dengan menciptakan lapangan bermain yang tidak setara. Konflik supernatural juga mencakup karakter, seperti Harry Potter atau Odysseus, yang memiliki nasib atau takdir dan berjuang untuk menerima pengorbanan yang menyertainya. Pelajari lebih lanjut tentang karakter vs. konflik supernatural dalam panduan lengkap kami di sini .


5. Karakter vs. Teknologi

Dalam hal ini, karakter bertentangan dengan beberapa jenis teknologi. Pikirkan kisah John Henry, pahlawan rakyat Afrika-Amerika. Dalam cerita rakyat Amerika, Henry adalah mantan budak yang bekerja sebagai supir baja di jalur kereta api. Untuk membuktikan keunggulannya atas teknologi baru, dia balapan dengan mesin bor batu bertenaga uap dan menang. Namun, dia mengalami serangan jantung setelah memenangkan perlombaan. Pelajari lebih lanjut tentang konflik karakter vs. teknologi dalam panduan lengkap kami di sini .

6. Karakter vs. Masyarakat

Konflik karakter vs. masyarakat adalah konflik eksternal yang terjadi dalam sastra ketika protagonis ditempatkan dalam posisi berlawanan dengan masyarakat, pemerintah, atau tradisi budaya atau semacam norma sosial. Karakter mungkin termotivasi untuk mengambil tindakan terhadap masyarakatnya karena kebutuhan untuk bertahan hidup, rasa moral yang benar dan salah, atau keinginan untuk kebahagiaan, kebebasan, keadilan, atau cinta. 

Anjuran Penulisan Kreatif untuk Menciptakan Konflik

Buat daftar kekuatan antagonisme yang ditumpuk melawan protagonis Anda. Jika Anda kesulitan mengidentifikasinya, jawablah pertanyaan berikut tentang protagonis Anda:

  1. Apa keinginan utama mereka?
  2. Apa keinginan bawah sadar mereka? (Ini mungkin kebalikannya, atau terkait dengan keinginan utama.)
  3. Hal terburuk apa yang dapat terjadi pada karakter ini?
  4. Apa hal terburuk yang dapat terjadi pada karakter ini?

Orang, lembaga, atau kekuatan apa yang dapat mewujudkan hal ini? Cantumkan penjelasan tentang bagaimana mereka melakukannya.

Bagaimana Menulis Cerita yang Lebih Baik

Semua cerita menampilkan semacam konflik yang harus dihadapi dan diatasi oleh karakter. Ini tidak hanya mendorong cerita ke depan tetapi juga memberi pembaca wawasan tentang tindakan dan motivasi karakter utama. Karya fiksi yang bagus akan penuh dengan ketegangan, persaingan, dan perebutan kekuasaan yang tidak terduga. Penulisan nonfiksi juga mendapat manfaat dari konflik yang diambil dari situasi sehari-hari dan orang-orang yang menjadi pusat narasi. (#www.linkkoe.my.id)

--------------
Disarikan dari tulisan Dan Brown dalam kelas online pertamanya, penulis terlaris Dan Brown mengajari Anda proses langkah demi langkahnya untuk mengubah ide menjadi novel yang mengubah halaman.

Previous
« Prev Post

No comments:

Post a comment

Note: only a member of this blog may post a comment.