Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi, Asuransi, Tekno, Rumah, Food

Kamis, 03 Desember 2020

Cara Membuat Karakter yang Kompleks dan Dinamis dalam Fiksi

Posted by Admin on Kamis, 03 Desember 2020

Cara Membuat Karakter yang Kompleks dan Dinamis dalam Fiksi


Cara Membuat Karakter yang Kompleks dan Dinamis dalam Fiksi







Menciptakan karakter yang benar-benar berkesan membutuhkan waktu, kesabaran, dan kepercayaan. Karakter yang menarik tidak hanya mengejutkan pembaca - mereka juga mengejutkan penulisnya.

Seorang teman saya, yang baru saja menerbitkan novel pertama yang relatif sukses, sedang mengerjakan novel keduanya. Saya bertanya kepadanya bagaimana rasanya menulis yang baru.

“Sejujurnya, ini agak menakutkan,” katanya. “Karakter ini asing bagiku. Saya merencanakannya. Saya memiliki ciri-ciri dan ceritanya, tetapi saya tidak akan benar-benar mengetahuinya sampai beberapa draf masuk. ”

Kebanyakan penulis dan pembaca tahu bahwa karya fiksi yang bagus dimulai dengan karakter yang mudah diingat. Ceritanya bisa luar biasa, tulisannya bisa langsung muncul dari halaman, penelitiannya bisa teliti, tetapi jika karakternya datar, maka cerita akan jadi datar juga. Ketika saya bekerja di agensi sastra, alasan No. 1 seorang editor menerima novel adalah karena mereka menyukai karakternya. Dan alasan No. 1 sebuah buku ditolak adalah karena editornya tidak suka, tidak bisa memahami, atau tidak percaya pada karakternya.

Karakter yang menarik datang dari banyak tempat. Salah satu cara terbaik untuk mengubah protagonis dari potongan karton menjadi orang yang dinamis adalah membuatnya rumit. Karakter harus memiliki kekurangan. Mereka harus memiliki sesuatu yang mereka perjuangkan dan sesuatu yang mereka perjuangkan untuk dicapai. Mereka harus membumi dalam beberapa hal dan lebih besar dari kehidupan dalam hal lain. Karakter kompleks juga sering mengejutkan kita dengan cara mereka menunjukkan emosi. Seseorang yang menunjukkan kelemahan melalui air mata yang bisa diprediksi di draf pertama mungkin menunjukkannya dengan menyerang bantal mereka secara kasar di buku terakhir.

Penting untuk diingat bahwa cara terbaik untuk mengetahui karakter kita adalah dengan tetap bersama mereka melalui banyak konsep. Karakter berubah seiring kemajuan pekerjaan. Mereka berevolusi dari percikan pertama tentang siapa yang kita pikir mereka menjadi seseorang yang lebih rumit - dan karena itu lebih menarik - saat kita menulis draf satu, draf dua, draf tiga, draf lima puluh.

Salah satu hal paling menarik tentang karakter yang menarik (biasanya protagonis, tetapi karakter lain juga) adalah mereka berubah. Kita semua tahu bahwa karakter harus berubah untuk pembaca kita, tetapi karakter dinamis mungkin juga berubah untuk penulis saat kita mengenal mereka lebih baik.

Pada akhirnya, mengenal karakter baru Anda sama seperti mengenal teman baru: Butuh waktu untuk beralih dari nongkrong santai setelah bekerja hingga berbagi rahasia paling intim di kehidupan nyata, dan hal yang sama berlaku untuk fiksi orang yang kami tempatkan di halaman. Kita perlu mengenal mereka, menyusunnya beberapa kali, agar semua nuansa mereka benar-benar keluar.

Semakin saya mengenal orang-orang dalam novel saya, semakin mereka mengejutkan saya. Saya dulu takut akan hal itu. Sekarang, saya menikmatinya. Tidak ada yang lebih baik daripada saat karakter mengejutkan saya. Itu mengingatkan saya bahwa sebuah tulisan adalah ciptaan yang hidup dan bernafas, dan kami para penulis berada dalam kondisi terbaik kami ketika kami mengizinkan seni kami sebagai agennya sendiri.

Langkah pertama untuk menciptakan karakter yang dapat dipercaya adalah memahami bahwa tidak masalah jika aspek karakter (atau karakter) Anda yang tidak direncanakan muncul. Faktanya, ini tidak hanya OK, itu luar biasa. Saya menemukan karakter saya yang paling menarik adalah orang-orang yang menyelesaikan 180 - bukan pada pembaca tetapi pada diri saya sendiri sebagai penulis. Jangan melawan karakter Anda jika Anda menemukannya bergeser. Ya, terkadang ini berarti proses penyusunannya akan sedikit lebih rumit, mengharuskan penulis untuk kembali dan melakukan pengeditan besar, tetapi jika itu bagus untuk cerita, itu layak dilakukan.


Ada beberapa cara saya menemukan bahwa karakter muncul saat kami menyusun pekerjaan kami:

1. Karakter Anda memberitahu Anda siapa mereka

Saat menulis novel pertama saya, saya menyusun karakter dari kakak laki-laki protagonis saya. Dia, dalam pikiran saya, adalah penindas stereotip dari seorang kakak laki-laki. Dia sudah sering meneriaki protagonis anak saya dan memukul kepalanya beberapa kali. Dia memiliki masalah sendiri, tetapi mereka tidak sepenuhnya memaafkan perilakunya. Kemudian suatu hari, ketika saya sedang menyusun sebuah adegan, dia menunjukkan sisi lain dari dirinya, sisi yang tidak saya rencanakan untuk dilihat. Sebenarnya, saya telah merencanakan adegan itu dengan sangat detail sebelum saya mulai menulis. Saya telah memutuskan bahwa setelah ayah protagonis menjadi sangat kasar dengannya, dia akan pergi ke halaman belakang rumahnya dan menangis. Kakak laki-lakinya kemudian akan mendatanginya dan berteriak padanya untuk berhenti menjadi bayi.

Itu adalah adegan yang saya rencanakan. Itulah yang ingin saya tulis. Tapi dia tidak melakukan apa yang saya ingin dia lakukan.


Saat saya menulis adegan itu, saya menyadari ada aspek lain dari karakter ini, dan alih-alih bertingkah seperti kakak yang menggertak, karakter ini berlutut di depan adik laki-lakinya yang dilecehkan dan mulai menangis sendiri. Dia memohon maaf kepada saudaranya dan berjanji untuk membantu melindunginya dengan lebih baik dari ayah mereka yang kejam. Saya tidak melihat itu datang sampai saya menulis adegan itu, tetapi ketika saya menulis saya melihat sisi yang lebih manusiawi dari anak ini.

Bahkan setelah kesadaran itu, karakter itu masih memiliki beberapa kecenderungan bully dalam dirinya. Itu tidak mengubahnya sepenuhnya. Dia pemarah. Dia terkadang meneriaki adik laki-lakinya. Tetapi begitu saya melihat sisi lain dirinya, saya menyadari bahwa saya dapat melakukan lebih banyak hal dengan karakter yang telah saya buat. Karakter ini menjadi rumit. Bukan hanya seorang pelaku intimidasi, tapi seorang anak yang dibully. Ini jauh lebih menarik daripada pengganggu stereotip.

2. Cerita menceritakan lebih banyak tentang karakter Anda

Saya ingat suatu kali saya sedang mengerjakan sebuah cerita tentang seorang gadis yang telah kehilangan ingatannya. Saya tidak yakin ke mana saya akan pergi dengan cerita ketika saya mulai, tapi saya pikir saya tahu banyak tentang protagonis saya. Saya tahu minat cintanya. Saya tahu di mana dia dibesarkan. Saya tahu banyak bagian dari kepribadiannya; dia sedikit pemalu, sedikit membutuhkan, tetapi dia juga bisa menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan. Aku tahu sesuatu telah terjadi padanya sehingga dia kehilangan ingatannya, tapi aku tidak yakin apa itu sampai aku mendekati akhir cerita.

Begitu saya melakukannya, saya menyadari bahwa ada yang lebih dari yang saya pikirkan sebelumnya. Saya menyadari bahwa karakter ini bukan hanya seseorang yang telah selamat dari satu kejadian traumatis yang menyebabkan dia kehilangan ingatannya, tetapi dia adalah seorang yang selamat dari pelecehan seksual yang berkepanjangan. Aku tidak tahu itu masuk. Sebenarnya, aku tidak tahu bagian dari karakternya selama draf pertama keseluruhan. Butuh menyelesaikan cerita - lebih tepatnya, cerita itu sendiri - untuk menunjukkan ini kepada saya.

Konon, inti dari sifat ini selalu ada dalam karakternya: Cara dia pemalu di sekitar pria adalah pertanda besar. Cara dia selalu ingin menutupi ketika dia berpakaian adalah indikator lain. Bukan hanya kehilangan ingatannya yang mengarahkan karakternya; itu juga sesuatu yang lain. Pelecehan seksual awalnya bukanlah sesuatu yang ingin saya tulis, tetapi cerita itu membawa saya ke sana, dan pada akhirnya semuanya masuk akal, dan sejarah ini memberinya lebih banyak cerita latar dan itu membuatnya menjadi karakter yang lebih kompleks. Tetap saja, butuh seluruh konsep, memahami nuansa cerita saya yang lebih besar, untuk menunjukkan bagian dirinya yang ini.


3. Karakter muncul melalui umpan balik dari luar

Menulis adalah pengalaman soliter dan komunal. Kami biasanya mulai menulis dalam privasi ruang kami sendiri tetapi kemudian mengeluarkan antena melalui lokakarya dan pembaca beta. Kita bisa belajar lebih banyak tentang karakter kita seperti yang kita lihat melalui mata orang lain. Saya ingat suatu saat selama lokakarya salah satu rekan peserta saya mengomentari buku peserta lokakarya lainnya. Ada adegan di mana salah satu karakter pria yang baru saja selingkuh bertemu dengan mantan istrinya di sebuah galeri seni. Mantan istri melihatnya melihat lukisan, dan mereka mengobrol dengan baik. Pembaca terus berbicara tentang betapa menariknya mantan suami itu membuat lukisan yang digantung di galeri. Dia berkata itu sangat membantunya memahami karakter ini lebih baik untuk mengetahui bahwa orang ini juga seorang pelukis.

Penulis karya itu kemudian berkata, “Dia tidak melukis, dia hanya tersentuh oleh lukisan itu. Tapi saya pikir itu lebih baik. Masuk akal, mungkin dia juga seorang seniman. " Saya berbicara dengannya nanti tentang giliran ini setelah salah membaca rekan bengkel kami, dan dia berkata, “Itu benar-benar membuatnya menjadi karakter yang lebih dinamis. Dia bukan hanya mantan suami yang jahat, tapi seorang pria yang mencoba mengatasi rasa sakitnya sendiri melalui seni. " Setelah membaca draf akhir novelnya, saya dapat mengatakan bahwa mantan suami jelas bukan lagi hanya mantan orang jahat tetapi seseorang yang merasa simpati. Ini bukanlah sesuatu yang dipikirkan teman saya dalam novelnya. Dia tidak bermaksud untuk menciptakan mantan suami yang membangkitkan belas kasih, tetapi kesalahan membaca membantunya melihat sisi lain dari dirinya yang tidak hanya lebih baik untuk karakternya tetapi juga lebih baik untuk novelnya juga.

Kita semua memiliki karakter yang benar-benar ingin kita tulis di dalam pikiran kita. Mereka tampak begitu menarik sehingga kita hanya tahu mereka akan muncul dari cerita yang kita tempatkan. Tetapi bahkan karakter terbaik kita, yang benar-benar ingin kita tulis, adalah orang asing bagi kita selama draf pertama. Kita perlu menghabiskan waktu nyata dengan mereka. Kami membutuhkan mereka untuk memberi tahu kami rahasia terdalam dan tergelap mereka, dan itu membutuhkan waktu - dan konsep. Tetapi jika kita menunggu, jika kita percaya bahwa kita akan mengenal karakter ini lebih baik melalui proses penyusunan, kita biasanya menemukan bahwa karakter ini dapat mengejutkan bahkan kita, pencipta mereka, dengan seberapa banyak yang ada di dalam diri mereka dan betapa menariknya mereka sebenarnya. adalah.

Karena karakter yang lebih baik membuat cerita yang lebih baik. Semakin kompleks karakter kita, semakin menarik cerita kita.


---------------------
Artikel ini ditulis oleh Jessica Stilling adalah seorang novelis dan penulis cerita pendek. Novel keduanya, The Beekeeper's Daughter, diterbitkan pada September 2019. Dia tinggal dan mengajar di New York City.

Previous
« Prev Post

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Artikel Baru