Mengapa Ernest Hemingway Menjadi Subjek Hebat bagi Seniman Buku Komik | Linkkoe My Id

Linkkoe My Id

Interactive, multimedia, design, prosa, literasi, review, art, resep, food, hiburan

Mengapa Ernest Hemingway Menjadi Subjek Hebat bagi Seniman Buku Komik

Posted by Admin on

Mengapa Ernest Hemingway Menjadi Subjek Hebat bagi Seniman Buku Komik

Dikutip dari Buku Komik Robert K. Elder

Ernest Hemingway Menjadi Subjek Hebat bagi Seniman Buku Komik

Pencipta buku komik dan Hemingway berbagi hubungan kekerabatan yang alami. Halaman buku komik menuntut penghematan kata-kata, dan — untuk cerita multi-panel — banyak aksi terjadi di antara panel. Ini adalah pengalaman membaca interaktif, seperti karya Hemingway. Ini menuntut Anda untuk menafsirkan dan membawa diri Anda ke teks, seperti “teori gunung es” dari Hemingway, dalam bentuk grafik.

Dalam Death in the Afternoon (1932), Hemingway menguraikan teorinya bahwa apa yang ditinggalkan dari sebuah cerita memberinya kekuatan, bahwa tindakan kelalaian memperkuat sebuah cerita. Hemingway berpendapat bahwa di tangan seorang penulis berbakat, seorang pembaca “akan merasakan hal-hal itu sekuat yang dikatakan penulisnya. Martabat pergerakan gunung es adalah karena hanya seperdelapan darinya berada di atas air. " Seniman dan penulis buku komik sama-sama membuat pilihan yang membutuhkan bacaan permukaan dan tematik, dengan informasi naratif diserap melalui pasangan teks dan karya seni yang cermat dan cermat. Jika dikerjakan dengan baik, komik adalah pengalaman visual yang menyelami kedalaman emosional.

Pengaruh Hemingway terus menembus budaya pop, tidak terkecuali komik.

Saat meneliti buku saya Hidden Hemingway: Inside the Ernest Hemingway Archives of Oak Park , saya mulai mengumpulkan referensi Hemingway dalam budaya pop, termasuk lebih dari 40 penampilan dalam buku komik. Penelitian itu berubah menjadi beberapa artikel untuk Jurnal Komik dan Ulasan Hemingway online . Sampai saat ini, saya telah membuat katalog lebih dari 120 penampilan, referensi, lelucon, adaptasi, penghormatan, dan doppelgänger Hemingway dari seluruh dunia — dan daftarnya terus bertambah. Bahkan saat saya menulis pengantar ini, seorang rekan baru saja mengirimi saya cerita baru yang dibintangi oleh Hemingway dari seorang seniman buku komik di Kroasia.

Penampilan selebriti bukanlah hal baru dalam buku komik. Baik Stephen Colbert dan Presiden Barack Obama mendapat bidikan tamu dengan Spider-Man, dan Eminem mendapat dua masalah seri dengan Punisher. Orson Welles membantu Superman menggagalkan invasi Mars, dan Presiden John F. Kennedy membantu Man of Steel menjaga identitas rahasianya. Bahkan David Letterman mendapat kunjungan studio dari Avengers. Tapi, menggunakan Database Buku Komik bersumber banyak dan penelitian saya sendiri, saya telah menemukan bahwa Hemingway sejauh ini melebihi penulis lain dalam jumlah penampilan (Shakespeare: 22, Mark Twain: 13). Sebagai tokoh sejarah pergi, hanya Abraham Lincoln yang hampir menyentuhnya, dengan sekitar 122 penampilan dalam komik (dan terus bertambah). Hemingway membuat bayangan panjang dalam sastra, yang meluas ke buku komik. Dalam gelombang pertama penelitian saya, saya menemukan dia bertarung melawan Fasis bersama Wolverine, bermain poker dengan Harlan Ellison, dan memimpin revolusi di Api Penyucian dalam Kehidupan Setelah . Ia juga muncul bersama Mickey Mouse, Captain Marvel, Cerebus, Lobo — bahkan Jazz Age Creeper.

Dalam komik, pemenang Hadiah Nobel sering diperlakukan dengan penghormatan, rasa ingin tahu, dan parodi yang seimbang. Pada tahun 2001, pada peringatan kelima puluh kematian Hemingway, Reed Johnson menulis tentang bagaimana citra pengarang diperlakukan dalam budaya pop. Menulis untuk Los Angeles Times , Johnson merefleksikan “karikatur Hemingway yang diwariskan kepada anak cucu: perburuan piala yang keras, main perempuan, permainan besar, pukulan keras yang mendambakan ketenaran yang mendorong obsesinya tentang menulis dalam gaya prosa yang ramping dan kejam untuk inti dari parodi diri. "

Halaman buku komik menuntut penghematan kata-kata, dan — untuk cerita multi-panel — banyak aksi terjadi di antara panel.

Lima dekade setelah kematian Hemingway, Johnson mengamati, "Ada lagi Hemingway yang lebih serius dan terhormat yang masih bersaing dengan penipu komik ini di lingkaran persepsi publik."

Pertarungan itu berlanjut dan tidak mungkin dimenangkan dalam waktu dekat, karena seperti yang ditunjukkan oleh penulis Tim O'Brien, ada lebih dari satu Ernest Hemingway. Dalam banyak penampilan yang saya temukan, Hemingway sering kali merupakan legenda hiper-maskulin dari Papa: berjanggut, mabuk, dan siap melakukan pukulan. Sama seringnya, pencipta buku komik melihat melewati keberanian, ke seniman sensitif yang mencari validasi. Buku ini berusaha untuk mengeksplorasi penampilan Hemingway ini, dari yang ilahi hingga yang konyol.
Ketika saya pertama kali mempresentasikan penelitian saya pada Konferensi Hemingway Internasional 2016 di Oak Park, Illinois, saya bercanda bahwa proyek ini adalah lubang kelinci budaya pop yang tidak dapat saya panjat keluar. Pernyataan itu menjadi lebih benar ketika saya diundang untuk memberikan ceramah di universitas dan menjadi tuan rumah pertunjukan galeri. Apa yang saya temukan adalah keingintahuan di antara penggemar dan cendekiawan tentang Hemingway dan bagaimana legendanya direkam, diubah, diparodikan, dan diringkas menjadi bagian-bagian penting.

Hemingway ternyata adalah avatar yang sempurna bagi seniman buku komik yang ingin menceritakan kisah-kisah kaya sejarah. Dia melewati tempat-tempat terindah selama masa paling kacau: Paris pada 1920-an, Spanyol selama Perang Saudara Spanyol, Kuba di ambang revolusi, Prancis dalam Perang Dunia I dan dalam Perang Dunia II tepat setelah Sekutu mendarat di Normandia. Dia adalah titik tetap dan batu ujian ikonik yang disukai pencipta buku komik untuk menciptakan cerita. Bahkan ketika dia bukan bagian tengah dari bukunya, penampilan cameo menyuntikkan cerita dengan energi dan kesedihan.

Meskipun Hemingway adalah seorang yang rajin membaca surat kabar, dia tampaknya tidak berlama-lama di bagian komik — atau, setidaknya, dia tidak pernah menulis tentang itu. Mantan sekretarisnya (dan kemudian menantu perempuan) Valerie Hemingway mengatakan bahwa meskipun dia membaca banyak surat kabar, dia sepertinya melewatkan komik.

Dia pasti tahu bahwa dia karikatur di buku tahunan sekolah menengahnya dan disebutkan dalam beberapa kartun New Yorker panel sebelum kematiannya. Dia juga pencoret-coret yang sempurna; ibunya menyimpan beberapa sketsa kartunnya untuk lembar memo keluarganya. Dia suka menggambar gelas anggur dan stein bir dalam huruf, dan terutama, remaja Hemingway menggambar karikatur dirinya sendiri dalam sebuah surat kepada keluarga pada tahun 1918 setelah terluka dalam Perang Dunia I saat bekerja untuk Palang Merah Amerika di Italia. Dia bahkan memasukkan kata balon, "beri aku minuman," dan menunjuk ke 227 pecahan peluru yang diambil dari kakinya.

Namun, satu-satunya strip komik yang dibandingkan dengannya selama hidupnya adalah Blondie . Setelah kunjungan tahun 1952 ke rumah Hemingway di Kuba, Howard Berk menulis di National Geographic bahwa Hemingway dan istri keempatnya, Mary, “tampaknya saling mengukur. Saya memiliki perasaan yang berbeda bahwa dia tidak senang dan bahwa dia mencoba mencari tahu apa yang telah dia lakukan. Untuk beberapa alasan aneh, gambar yang muncul di benak adalah Blondie dan Dagwood, meskipun keduanya tidak mirip. "

Seniman dan penulis buku komik sama-sama membuat pilihan yang membutuhkan bacaan permukaan dan tematik, dengan informasi naratif diserap melalui pasangan teks dan karya seni yang cermat dan cermat.

Ini adalah kiasan standar di strip koran Blondie : suami yang tidak mengerti mencoba mencari tahu mengapa istrinya marah padanya. Untuk yang tidak dikenal, Chic Young's Blondie mengikuti masa pacaran — dan kemudian konflik perkawinan — pemegang buku Dagwood Bumstead dan mantan flapper Blondie. Pasangan ikonik Young menerjemahkan pernikahan mereka yang penuh kasih tetapi penuh gesekan dari surat kabar ke radio, TV, film, dan buku komik bulanan mereka sendiri yang diterbitkan oleh Harvey Comics.

Ada banyak Hemingway sang petualang dalam komik yang dibahas di halaman-halaman berikut; ada juga Hemingway sang suami, sang kekasih, penulis, pemburu, dan seorang pria sendirian, melawan iblisnya.


Catatan tentang organisasi: Saya sebagian besar menyimpan presentasi kronologis, jadi mudah untuk melacak evolusi Hemingway dalam komik. Saya belum membedakan antara komik harian, seperti Peanuts dan Doonesbury , kartun satu panel gaya New Yorker , dan buku komik tradisional, seperti Superman. Saya telah memasukkan komik dan ilustrasi dari penerbit besar (seperti Marvel dan DC), independen (seperti Dark Horse Comics dan Fantagraphics), dan penerbit asing (Le Lombard, Manga Bungo, Panini), serta underground, internet, dan komik terbitan sendiri lainnya. Dalam upaya untuk lebih inklusif dan memperluas beasiswa, saya juga memasukkan komik web dan subgenre aneh dari Hemingway sebagai model portofolio. Saat saya mencari gambar, saya terus melihat potret Hemingway dan adegan dari karyanya yang tidak melekat pada buku atau komik web. Sebaliknya, gambar komersial atau portofolio ini dibuat oleh calon seniman komik dan grafis.

Karya ini juga mencakup beberapa bab terobosan, di mana kolaborator saya menawarkan ujian tentang komik dan adaptasi Hemingway. Di beberapa tempat saya telah mengelompokkan bagian yang serupa, seperti komik Disney Italia dan karya kartunis Norwegia Jason.

Hampir semua wawancara dalam volume ini adalah asli, muncul untuk pertama kali. Di beberapa tempat, saya telah menghapus pertanyaan saya sendiri dan membiarkan pembuatnya berbicara sendiri.

Perlu dicatat bahwa ini bukanlah ensiklopedia lengkap Hemingway dalam komik. Itu akan menjadi tugas yang mustahil, karena sebuah karya baru selalu dibuat atau ditemukan. Untuk memparafrasekan Paul Simon, Hemingway belum berakhir menjadi kartun di kuburan kartun. Saya melihat ini bukan sebagai karya definitif tentang subjek tersebut, tetapi sebagai langkah pertama.


__________________________________


Hemingway dalam Komik oleh Robert K. Elder


Dikutip dari Hemingway dalam Komik oleh Robert K. Elder. Digunakan atas izin The Kent State University Press. Hak Cipta © 2020 oleh The Kent State University Press.


Robert K. Elder adalah jurnalis, penulis dan editor Hemingway dalam Komik, yang dimulai sebagai seri untuk The Comics Journal dan Hemingway Review. Penatua sebelumnya turut menulis satu buku Hemingway lainnya: Hidden Hemingway: Inside the Ernest Hemingway Archives of Oak Park. Empat belas bukunya sebelumnya termasuk Last Words of the Executed dan The Best Film You're Never Seen . Pekerjaan Penatua telah muncul di antara The New York Times, Chicago Tribune , dan The Los Angeles Times . Penduduk asli Montana, Elder tinggal dan menulis di Chicagoland. Dia menjabat sebagai Chief Digital Officer untuk Buletin Ilmuwan Atom.

*Sumber diolah dari Bahasa Inggris

Previous
« Prev Post

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.