Definisi, Contoh, Jenis Disonansi | Linkkoe My Id

Linkkoe My Id

Interactive, multimedia, design, prosa, literasi, review, art, resep, food, hiburan

Definisi, Contoh, Jenis Disonansi

Posted by Admin on

Definisi, Contoh, Jenis Disonansi


Definisi, Contoh, Jenis Disonansi




Definisi Disonansi


Disonansi adalah penggunaan kata-kata yang tidak sopan, terdengar kasar, dan tidak biasa dalam puisi. Dengan kata lain, ini adalah penggunaan kata, frasa, atau suku kata yang tidak harmonis dengan sengaja yang dimaksudkan untuk menciptakan efek suara yang kasar. Disonansi adalah kebalikan dari asonansi , dan mirip dengan hiruk pikuk, yang juga merupakan penggunaan suara yang tidak harmonis. Kombinasi konsonan dan vokal yang tidak menyenangkan ini menciptakan suara yang canggung, yang membuat pembacaan tidak nyaman, dan menambah kedalaman emosional pada suatu situasi atau momen.


Penggunaan Disonansi dalam Kehidupan Sehari-hari dan Musik


Suara disonan juga terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya, suara bayi yang menangis dan orang yang berteriak adalah suara yang disonan. Suara-suara ini mengganggu dan mengkhawatirkan pendengarnya. Dalam musik, disonansi mungkin membuat pendengar merasa tidak nyaman; namun, ini membantu menciptakan rasa ketegangan dalam komposisi musik.


Contoh Disonansi dalam Sastra


Contoh # 1: Solilokui Biara Spanyol (oleh Robert Browning)

“Gr-rr – ini dia, hatiku jijik!
Sirami pot bunga terkutukmu, lakukan!
Jika kebencian membunuh orang, Saudara Lawrence,
darah Tuhan, tidakkah darahku membunuhmu!
Apa? myrtle-bush Anda ingin dipangkas?
Oh, mawar itu memiliki klaim sebelumnya -
'St, ada Vesper! Plena gratia
Ave, Virgo! Gr-rr – kamu babi! ”

Browning menarik perhatian pembacanya dengan memulai dan mengakhiri puisi di atas dengan kata "Gr-rr." Sementara di bait lainnya , dia menggunakan disonansi.


Contoh # 2: The Dalliance of the Eagles (oleh Walt Whitman)


"Cakar yang saling mengunci, roda yang hidup, ganas, berputar,
Empat sayap yang berdenyut, dua paruh, bergulat dengan massa yang berputar-putar,
Dalam putaran pengelompokan berputar yang berguling, jatuh lurus ke bawah."

Whitman menggunakan disonansi dengan mendeskripsikan elang. Dia telah menggabungkan asonansi dan kata mono dan bi-suku kata untuk menciptakan disonansi.



Contoh # 3: Angin (oleh Ted Hughes)


“Pada siang hari aku pergi ke sepanjang sisi rumah sampai ke
pintu gudang batu bara. Begitu aku melihat ke atas -
Melalui angin kencang yang membengkokkan bola mataku
Kemah perbukitan menderu-deru dan menegang jeratnya ...
Angin menghempaskan burung murai dan
burung camar hitam perlahan-lahan membungkuk seperti batang besi. ”

Lihat bagaimana bunyi vokal begitu berbeda pada baris berikut sehingga tampak berbenturan satu sama lain. Suara keras ini menciptakan efek mengganggu yang menarik perhatian kita.


Contoh # 4: Minggu Pagi (oleh Wallace Stevens)

"Kepuasan dari peignoir, dan
kopi larut malam dan jeruk di kursi yang cerah,
Dan kebebasan hijau kakatua
Di atas permadani berbaur untuk menghilangkan
kesucian suci pengorbanan kuno."



Ini adalah contoh disonansi yang sangat bagus, di mana kata-kata dengan nada kasar mengganggu aliran halus dan ritmis kata-kata dan karenanya menciptakan efek mengganggu dan menggelegar.


Contoh # 5: Macbeth (oleh William Shakespeare)

“Dari semua pria lainnya aku telah menghindarimu.
Tapi dapatkan kamu kembali. Jiwaku sudah terlalu dipenuhi
dengan darahmu. "


Pada baris di atas, Shakespeare menggunakan bait kosong dan bunyi vokal varian untuk menciptakan efek yang tidak menyenangkan.

Contoh # 6: Carrion Comfort (oleh Gerard Manely Hopkins)


“Tidak dapat dibatalkan - kendor mungkin - untaian terakhir manusia ini
Dapatkah sesuatu, harapan, hari yang diinginkan datang, jangan memilih untuk tidak menjadi.
Pindai…
Dengan mata gelap melahap tulang memar saya? ”

Hopkins telah menggunakan aliterasi dengan suku kata beraksen tinggi dan disonansi yang menggemakan kekacauan batin dan kebisingan pembicara serta situasi yang tidak nyaman.

Contoh # 7: Putri Ida (oleh Gilbert dan Sullivan)

“Women of Adamant, fair neophytes—
Yang haus akan instruksi seperti yang kita berikan,
Hadir, sementara saya membuka perumpamaan .
Gajah lebih kuat dari Manusia,
Namun Manusia menaklukkannya. Mengapa? Gajah
adalah gajah di mana-mana kecuali di sini (mengetuk dahinya)… ”

Garis-garis ini menggunakan gaya yang tiba-tiba dan percakapan . Juga, penggunaan disonansi membawa gaya yang lebih mendadak, menyebabkan kejutan dan kejutan bagi pembaca.

Fungsi Disonansi


Penggunaan suara yang tidak harmonis menimbulkan efek yang tidak menyenangkan dan menarik perhatian pembaca dengan membuat variasi yang menarik. Itu ditemukan dalam puisi, drama, iklan, musik dan kehidupan sehari-hari. Tujuannya adalah untuk menggambarkan semacam ketidaknyamanan, membuat pembaca atau penonton merasa kaget dan terkejut. Ini membantu untuk menggambarkan situasi, yang bergejolak secara emosional dan kacau. Namun, terkadang penyair menggunakan disonansi untuk menciptakan efek lucu juga. Mereka sering menggunakan suara-suara ini dengan cara yang tidak terduga untuk menemukan batasan bahasa.

Previous
« Prev Post

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.