Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi, Asuransi, Tekno, Rumah, Food

Rabu, 27 Januari 2021

Definisi, Jenis, Contoh, dan Fungsi Disfemisme

Posted by Admin on Rabu, 27 Januari 2021

Definisi, Jenis, Contoh, dan Fungsi Disfemisme

Definisi, Jenis, Contoh, dan Fungsi Disfemisme


Definisi Disfemisme


Disfemisme berasal dari kata Yunani dys, yang berarti "rindu", atau "tidak ada", dan pheme, yang berarti "reputasi", atau "ucapan". Ini adalah kiasan yang didefinisikan sebagai penggunaan ekspresi yang meremehkan atau menyinggung daripada yang tidak menyinggung. Disfemisme adalah penggunaan ekspresi negatif daripada ekspresi positif. Seorang pembicara menggunakannya untuk mempermalukan atau merendahkan orang atau karakter yang tidak disetujui . Contoh disfemisme dapat diklasifikasikan menurut jenis berikut.


Jenis Disfemisme


  • Synecdoche - Ini digunakan untuk mendeskripsikan sesuatu secara keseluruhan seperti, "dia brengsek."
  • Julukan Disfemis - Penggunaan nama binatang , seperti "babi", "jalang", "tikus", "anjing", atau "ular".
  • Disfemisme Eufemistik - Ini terjadi ketika ekspresi lembut digunakan tanpa menyinggung.
  • Eufemisme Disfemis - Ini digunakan sebagai ejekan antara teman dekat tanpa permusuhan.
  • Disfemisme “-ist” - Ditargetkan pada etnis tertentu.
  • Disfemisme Homoseksual - Istilah ini digunakan untuk homoseksualitas seperti, "gay", "homo", dan "queer".
  • Nama Disfemisme - Ini digunakan ketika seseorang dipanggil dengan namanya, bukan dengan menggunakan gelar yang sebenarnya, seperti "Bagaimana kabarmu Bill?" (Bukannya "Paman Bill").
  • Disfemisme Non-verbal - Ini digunakan saat menyinggung seseorang dengan gerakan tubuh.
  • Disfemisme Lintas Budaya - Istilah gaul yang berbeda digunakan sebagai disfemisme dalam satu budaya; di sisi lain, mereka mungkin memiliki arti yang sama sekali berbeda di budaya lain. Misalnya, "fag" adalah penghinaan yang digunakan untuk pria gay dalam bahasa Inggris Amerika, sedangkan dalam bahasa Inggris British digunakan untuk rokok.


Berlawanan dengan Eufemisme


Eufemisme adalah ekspresi lembut dan positif yang digunakan untuk menggantikan ekspresi yang tidak menyenangkan atau negatif. Sedangkan disfemisme adalah kebalikan dari eufemisme; itu adalah penggantian ekspresi positif atau netral dengan yang tidak menyenangkan atau negatif.




Contoh Disfemisme dalam Sastra


Contoh # 1: Potret Seniman sebagai Pria Muda (Oleh James Joyce)

“Biar dia ingat juga, seru Mr. Casey padanya dari seberang meja, bahasa yang digunakan para pendeta dan pion pendeta menghancurkan hati Parnell dan memburunya ke dalam kuburnya. Biarkan dia mengingatnya juga saat dia besar nanti.

“- Sons of bitches ! teriak Tuan Daedalus. Ketika dia jatuh, mereka berbalik untuk mengkhianatinya dan mencabik-cabiknya seperti tikus di selokan. Anjing yang hidup rendah ! Dan mereka melihatnya! Demi Kristus, mereka melihatnya! Mereka berperilaku benar, teriak Dante. Mereka mematuhi para uskup dan imam mereka. Hormatilah mereka! "

Dalam kutipan ini, Tuan Daedalus menggunakan kata-kata yang sangat kasar untuk mengungkapkan kemarahannya. Meskipun dia bisa saja menggunakan kata-kata yang tidak terlalu menyinggung, Joyce menggunakan teknik disfemis. Ekspresi memalukan ini ditampilkan dengan huruf tebal.


Contoh # 2: Hamlet (Oleh William Shakespeare)


Hamlet
“Oh, bahwa ini juga, daging yang terlalu kotor akan meleleh,
Mencair, dan memutuskan dirinya menjadi embun,
Atau bahwa Yang Kekal belum menetapkan pembantaian diri yang menguntungkan kanon
-Nya! Ya Tuhan, Tuhan…Fie on't, ah fie! Ini adalah taman tanpa rumputyang tumbuh menjadi benih ...
Raja yang sangat hebat,
Hyperion menjadi satyr … "

Hamlet merasa putus asa tentang pernikahan kedua ibunya dengan pamannya. Oleh karena itu, ia menggunakan bahasa kasar untuk menyatakan bahwa dagingnya mungkin telah mencair, atau bahwa Tuhan tidak melarang bunuh diri, dan "fie on't" berarti "sialan." Ayahnya seperti dewa (Hyperion), dan pamannya seperti binatang (satyr).


Contoh # 3: Potret Seniman sebagai Pria Muda (Oleh James Joyce)


“Apa pun yang tidak pasti di dunia ini, di tumpukan kotoran busuk ini , cinta ibu bukanlah…”

Stephen Daedalus, dalam kutipan ini, menggunakan istilah yang kasar dan meremehkan dunia yang merupakan “kotoran busuk,” sambil membandingkannya dengan cinta seorang ibu yang berlawanan dengan itu, menjadi murni dan bebas dari hal-hal negatif dunia.


Contoh # 4: Othello (Oleh William Shakespeare)

Othello

“Demi surga, saya melihat sapu tangan saya di tangan.

O wanita bersumpah , Engkau batu hatiku ... "

DESDEMONA

“Sayangnya, dia dikhianati dan aku dibatalkan.”

Othello

“Keluar, strumpet ! menangisi dia di depan wajahku? "

Othello

“Turun, strumpet .”

Di sini, Shakespeare menggunakan jenis disfemisme pertama, yaitu Synecdoche , yang berarti dia menggambarkan karakter Desdemona sebagai orang berdosa dengan memanggilnya "wanita yang bersumpah," dan "strumpet," yang merupakan kata ofensif yang berarti "pelacur. ”


Fungsi Disfemisme

Disfemisme digunakan sebagai alat untuk merendahkan, meminimalkan, atau mempermalukan individu yang tidak disetujui atau dikutuk. Saat pembicara menggunakan teknik ini, ia menggunakan bentuk tanda yang diarahkan ke kelompok atau pendengar. Tujuannya adalah untuk mengungkapkan kemarahan atau jarak sosial dari kelompok tertentu. Ini sering digunakan dalam teks sastra, pidato politik, dan ekspresi sehari-hari. Kadang-kadang, disfemisme bisa jadi hasil dari kebencian dan ketakutan, meskipun ketidaksetujuan dan penghinaan juga bisa memotivasi disfemisme untuk digunakan.

Previous
« Prev Post

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

close