Menu
Linkkoe My Id

Rahasia Menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi agar Lebih Baik

Rahasia Menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi agar Lebih Baik

Rahasia Menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi agar Lebih Baik


Menulis itu tidak mudah, dan menulis cerita yang bagus bahkan lebih sulit.

Saya dulu bertanya-tanya bagaimana Pixar menghasilkan film-film hebat, tahun demi tahun. Kemudian, saya menemukan film Pixar normal membutuhkan waktu enam tahun untuk berkembang, dan sebagian besar waktu itu dihabiskan untuk cerita.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari 10 Rahasia Menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi agar Lebih Baik.

Semua yang Saya Ketahui Tentang Cara Menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi

Sejak saya memulai Kelas Menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi beberapa tahun yang lalu, saya telah mencoba memahami pertanyaan ini, bagaimana menulis Menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi yang bagus. Saya telah membaca buku dan posting blog tentang menulis, mengikuti kelas, bertanya pada lusinan penulis, dan, tentu saja, menulis cerita sendiri.

10 langkah berikut adalah hasil penyulingan dari semua yang telah saya pelajari tentang menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi yang bagus. Saya harap ini membuat menulis cerita Anda sedikit lebih mudah, tetapi lebih dari itu, saya berharap ini menantang Anda untuk melangkah lebih jauh ke eksplorasi Anda sendiri tentang bagaimana menulis sebuah cerita .

1. Menulis dalam Sekali Duduk

Tulis draf pertama cerita Anda dalam waktu sesingkat mungkin. Jika Anda sedang menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi, cobalah untuk menulisnya dalam satu kesempatan/dalam Sekali Duduk. Jika Anda sedang menulis novel, cobalah untuk menulisnya dalam satu musim (tiga bulan).

Jangan terlalu khawatir tentang merencanakan atau membuat garis besar sebelumnya. Anda dapat melakukannya begitu Anda tahu bahwa Anda memiliki cerita untuk diceritakan. Draf pertama Anda adalah proses penemuan. Anda seperti seorang arkeolog yang menggali kota kuno dari tanah liat. Anda mungkin memiliki beberapa petunjuk tentang di mana kota Anda terkubur sebelumnya, tetapi Anda tidak tahu akan terlihat seperti apa sampai digali.

Hanya itu, gali!

2. Kembangkan Protagonis Anda

Cerita adalah tentang protagonis, dan jika Anda tidak memiliki protagonis yang baik, Anda tidak akan memiliki cerita yang bagus. Unsur penting bagi setiap protagonis adalah mereka harus membuat keputusan. Victor Frankl berkata, "Manusia adalah makhluk yang menentukan." Protagonis Anda harus membuat keputusan untuk membuat dirinya terlibat dalam kekacauan apa pun yang dia hadapi dalam cerita Anda, dan juga, dia harus sampai pada titik krisis dan memutuskan untuk keluar dari kekacauan itu.

Untuk mengembangkan protagonis Anda lebih jauh, gunakan arketipe karakter lain seperti penjahat, lawan main protagonis, atau si bodoh , karakter pendamping yang mengungkapkan sisi lembut protagonis.

3. Ciptakan Ketegangan dan Drama

Untuk menciptakan ketegangan, buat pertanyaan dramatis. Pertanyaan yang dramatis adalah seperti, "Apakah dia akan berhasil?" atau, "Apakah dia akan mendapatkan pria impiannya?" Dengan meragukan nasib protagonis Anda, Anda membuat pembaca bertanya, Apa yang terjadi selanjutnya?

Catatan : Untuk melakukan ini dengan baik, Anda perlu dengan hati-hati membatasi aliran informasi ke pembaca. Tidak ada yang bisa menghancurkan drama seperti berbagi berlebihan.

4. Tunjukkan, Jangan Katakan (Show, don't Tell)

Sejujurnya, anjuran "tunjukkan, jangan beri tahu" atau "Show, don't Tell" terlalu sering digunakan. Namun, bila ditempatkan di samping langkah di atas, ini menjadi sangat efektif.

Ketika sesuatu yang menarik terjadi dalam cerita Anda yang mengubah nasib karakter Anda, jangan beri tahu kami. Tunjukkan adegannya! Deskripsikan dengan baik. Pembaca Anda memiliki hak untuk melihat bagian terbaik dari cerita yang diputar di depan mereka. Tunjukkan bagian menarik dari cerita Anda, dan ceritakan sisanya.

5. Tulis Dialog yang Baik

Dialog yang baik berasal dari dua hal: pengetahuan mendalam tentang karakter Anda dan banyak penulisan ulang.

Setiap karakter harus memiliki suara yang unik, dan untuk memastikan karakter Anda terdengar berbeda, bacalah dialog setiap karakter dan tanyakan pada diri Anda, "Apakah ini terdengar seperti karakter saya?" Jika jawaban Anda tidak, maka Anda harus menulis ulang.

Juga, dengan tag speaker Anda , cobalah untuk tidak menggunakan apa pun kecuali "katanya" dan "katanya". Tag speaker seperti "dia berseru," "dia mengumumkan," dan "dia berbicara dengan keras" mengganggu dan tidak perlu. Namun, sesekali "dia bertanya" baik-baik saja.

6. Menulis Tentang Kematian

Pikirkan tentang lima novel terakhir yang Anda baca. Berapa banyak dari mereka yang karakternya mati? Cerita yang bagus sering kali melibatkan kematian. Harry Potter , The Hunger Games , Charlotte's Web , The Lord of the Rings , dan lainnya semuanya memiliki karakter utama yang meninggal. Kematian adalah tema universal karena setiap orang yang hidup suatu hari akan mati. Manfaatkan kekuatan kematian dalam cerita Anda .

7. Edit Seperti Penulis Pro

Kebanyakan penulis profesional menulis tiga draf atau lebih. Draf pertama sering disebut "draft muntahan" atau "draf pertama yang menyebalkan". Jangan bagikan kepada siapa pun! Draf pertama Anda adalah kesempatan Anda untuk menjelajahi cerita Anda dan mencari tahu tentang apa itu.

Draf kedua Anda bukan untuk dipoles, meskipun banyak penulis baru akan mencoba memoles sesegera mungkin untuk membersihkan draf pertama yang memalukan. Alih-alih, draf kedua dimaksudkan untuk perubahan struktural besar dan untuk memperjelas plot dan karakter novel Anda atau ide-ide kunci dari buku non-fiksi Anda.

Draf ketiga untuk pemolesan dalam. Sekarang adalah saat semuanya mulai gel. Ini bagian yang menyenangkan! Tetapi sampai Anda menulis dua draf pertama, memoles mungkin hanya membuang-buang waktu Anda.

8. Ketahui Aturannya, Lalu Hancurkan

Penulis yang baik tahu semua aturan dan mengikutinya. Penulis hebat tahu semua aturan dan melanggarnya. Namun, penulis terbaik tidak melanggar aturan secara sembarangan. Mereka melanggarnya karena cerita mereka membutuhkan seperangkat aturan baru. Hormati aturannya, tetapi ingatlah bahwa Anda tidak melayani aturan. Anda menyajikan cerita Anda.

9. Kalahkan Writer's Block 

Cara terbaik untuk mengalahkan writer's blok adalah dengan menulis. Jika Anda mandek, jangan mencoba menulis dengan baik. Jangan mencoba menjadi sempurna. Tulis saja .

Terkadang, untuk menulis Cerita Pendek atau Cerpen atau Cerita Fiksi yang lebih baik, Anda harus mulai dengan melepaskan tekanan dan hanya menulis.

10. Bagikan Hasil Pekerjaan Anda

Anda menulis lebih baik ketika Anda tahu seseorang akan segera membaca apa yang Anda tulis. Jika Anda menulis dalam kegelapan, tidak ada yang akan tahu jika Anda tidak memberikan semua yang Anda miliki pada tulisan Anda. Tetapi ketika Anda membagikan tulisan Anda, Anda menghadapi kemungkinan gagal. Ini akan memaksa Anda untuk menulis cerita terbaik yang Anda bisa.

Salah satu cara terbaik untuk menulis cerita dan berbagi tulisan Anda adalah dengan mengikuti kontes menulis. Temanya akan menginspirasi kreasi baru, tenggat waktu akan membuat Anda tetap bertanggung jawab, dan hadiahnya akan mendorong Anda untuk mengirimkannya — dan mungkin menang! 

Semoga berhasil!

Baca Juga

Tidak ada komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.