Linkkoe My Id

Peristiwa, Literasi, Edukasi, Buku, Game, Tips, Serba-Serbi, Asuransi, Tekno, Rumah, Food

Minggu, 21 Februari 2021

Apa yang Terjadi Selama Badai Es, Jim Heynen

Posted by Admin on Minggu, 21 Februari 2021

Apa yang Terjadi Selama Badai Es
Cerpen oleh Jim Heynen



Apa yang Terjadi Selama Badai Es, Jim Heynen


Suatu musim dingin terjadi hujan yang membekukan. Sungguh cantik! kata orang ketika hal-hal di luar mulai bersinar dengan es. Tapi hujan yang membekukan terus datang. Cabang pohon berkilau seperti kaca. Kemudian pecah seperti kaca. Es menebal di jendela sampai semua yang ada di luar kabur. Para petani memindahkan ternak mereka ke dalam lumbung, dan kebanyakan hewan selamat. Tapi bukan burung pegar. Mata mereka terpejam.

Beberapa petani bermain seluncur es di jalan berkerikil dengan tongkat untuk memanen burung pegar yang duduk tak berdaya di selokan pinggir jalan. Anak-anak lelaki itu pergi ke tengah hujan yang membekukan untuk menemukan burung pegar juga. Mereka melihat bintik-bintik hitam di sepanjang pagar. Burung pegar, baiklah. Lima atau enam dari mereka. Anak-anak laki-laki itu meluncur perlahan, berusaha untuk tidak memecahkan es yang menutupi salju. Mereka meluncur mendekati burung pegar. Burung pegar menarik kepala mereka ke bawah di antara sayap mereka. Mereka tidak tahu betapa mudahnya melihat mereka berkerumun di sana.

Anak laki-laki itu berdiri diam di tengah hujan es. Nafas mereka keluar dengan semburan uap lambat. Nafas burung pegar keluar dengan cepat. Seseorang mengangkat kepalanya dan memutarnya dari sisi ke sisi, tetapi mata burung pegar itu ditutup dengan es dan tidak memerah.

Anak-anak lelaki itu tidak membawa pentungan, atau karung, atau apa pun kecuali diri mereka sendiri. Mereka berdiri di dekat burung pegar, menoleh, saling memandang, saling mengharapkan untuk melakukan sesuatu. Untuk menerkam burung pegar, atau berteriak Bang! Hal-hal di sekitar mereka bersinar dan meneteskan hujan es. Pagar kawat berduri. Tiang pagar. Bahkan benih rumput. Biji rumput tampak seperti kuning telur di dalam putih gelatin. Dan burung pegar tampak seperti burung yang belum lahir yang dilapisi putih telur. Es mengeras di topi dan mantel anak laki-laki. Segera mereka akan tertutup es juga.

Lalu salah satu anak laki-laki itu berkata, Ssst. Dia melepas mantelnya, lapisan tipis es pecah menjadi serpihan saat dia menarik lengannya dari lengan baju. Tapi bagian dalam mantel itu kering dan hangat. Dia menutupi dua burung pegar yang sedang berjongkok dengan mantelnya, membulatkan bagian belakangnya di atas mereka seperti cangkang. Anak laki-laki lain melakukan hal yang sama. Mereka menutupi semua burung pegar yang tak berdaya. Ayam abu-abu kecil dan ayam coklat yang lebih besar. Sekarang anak-anak itu merasakan hujan membasahi baju mereka dan kedinginan. Mereka berlari melintasi ladang yang licin, tidak yakin dengan pijakan mereka, es menempel di kulit mereka saat mereka berjalan menuju cahaya buram rumah.

---------------------
Jim Heynen adalah seorang penulis dan guru bentuk. Koleksi cerita pendeknya termasuk The Boys 'House dan The One-room Schoolhouse. Dia tinggal di St. Paul.

Previous
« Prev Post

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

close