Sashimi Cashmere, Carolyn Forde | Linkkoe My Id

Linkkoe My Id

Interactive, multimedia, design, prosa, literasi, review, art, resep, food, hiburan

Sashimi Cashmere, Carolyn Forde

Posted by Admin on

Sashimi Cashmere
Cerita pendek oleh Carolyn Forde


Sashimi Cashmere Cerita pendek oleh Carolyn Forde






Dua koki sushi mulai mengatur pekerjaan mereka di bawah lampu neon. Mereka meletakkan potongan daging lembab yang dingin dalam lingkaran konsentris, bergantian dari tuna merah muda lidah ke cumi-cumi putih buram. Mereka tidak bersuara dan efisien. Tangan mereka bergerak cepat, melayang di atas karya seni mereka. Mereka adalah ahli bedah yang melakukan operasi yang rumit.

Spiral dimulai di sekitar pusarnya. Perutnya adalah papan catur. Mereka pindah ke tubuh bagian atas dan menutupi payudaranya dengan cangkir hisap bulat ungu tentakel gurita, tenggorokannya dengan daun chizu hijau. Di bawah pinggangnya, mereka menempatkan segitiga kecil blowfish — beracun jika tidak disiapkan dengan benar — di tempat yang seharusnya terdapat rambut. Sebuah sikat dengan kematian lebih mendebarkan dan lebih mahal jika dimakan wanita asing. Kakinya ditutupi dengan gulungan California. Mereka menempatkan bunga yang bisa dimakan di pusarnya, di ketiak, di belakang telinga dan di rambutnya dan bahkan menyelipkan satu di antara pahanya. Dia dihiasi.

Dia berguling dari dapur yang sangat terang ke dalam cahaya redup restoran. Saat matanya menyesuaikan diri dengan kegelapan, dia hanya melihat langit-langit, yang ditutupi bintang halogen tusuk jarum. Dia mendengar suara rendah laki-laki menggumamkan penghargaan ketika dia tiba di meja mereka.

Dia merasakan tusukan kecil saat sumpit mengangkat potongan ikan dari dada, bahu, pergelangan kakinya. Dia membayangkan bayangan dirinya yang terpantul di cermin ruang pas berlapis emas. Dia sempurna dalam couture. Dia rapi di Armani. Udara terasa dingin saat para pria mengeluarkan potongan-potongan ikan dingin satu per satu, memperlihatkan bagian-bagian kulit telanjang yang lembap. Menatap langit-langit bintang, dia membayangkan dia berada di pantai. Dia berharap dia bisa tersenyum tetapi tetap tanpa ekspresi. Ikan mentah adalah selimut. Dia ingin meregangkan tubuh, menggerakkan kakinya, tetapi harus menunggu pesta selesai. Sashimi menjadi kasmir di kulitnya saat dia memikirkan gaun sweater Calvin Klein yang akan dia beli besok.

Obrolan mabuk mudah untuk diabaikan karena dia tidak bisa memahaminya. Sumpit yang mengklik dan memeriksa lebih sulit untuk diabaikan. Yang satu merindukan blowfish sepenuhnya dan meluncur di tempat yang tidak semestinya, yang lain mencoba mengangkat putingnya seolah-olah itu adalah potongan daging terpisah yang dapat dimakan. Tidak ada pria yang memasuki bidang penglihatannya, dan sejauh yang dia tahu, tidak ada yang mencoba melihat wajahnya. Dia adalah meja, piring dengan denyut nadi. Orang-orang ini mengonsumsi makanan termahal di dunia. Pada akhirnya, susunan artistiknya meninggalkan teka-teki yang ditinggalkan dan tidak lengkap. Tepuk tangan mengumumkan akhir pesta. Dia digulingkan.

Previous
« Prev Post

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.