Menu
Linkkoe My Id

Pengertian Kolokialisme dan Contohnya

Pengertian Kolokial dan Contohnya







Definisi Kolokial

Pengertian Kolokial dan ContohnyaKolokial atau bahasa sehari-hari adalah bahasa yang bersifat informal dan percakapan. Bahasa sehari-hari adalah kata atau ungkapan yang umum dalam bahasa, wilayah geografis, atau era sejarah tertentu. Bahasa sehari-hari berguna dalam banyak hal sebagai perangkat sastra . Mereka dapat memberikan kepribadian dan keaslian karakter dan dialog dalam sebuah karya sastra. Kolokuialisme juga dapat menunjukkan latar suatu karya sastra dalam konteks waktu dan tempat dengan menetapkan era sejarah atau wilayah geografis.

Misalnya, cerita Mark Twain "Katak Pelompat yang Dirayakan dari Calaveras County" diisi dengan bahasa sehari-hari dari Amerika Barat abad kesembilan belas:

Pernah ada seorang penebang di sini bernama Jim Greeley, pada musim dingin tahun '49 – atau mungkin saat itu musim semi tahun '50 – saya tidak ingat persisnya, entah bagaimana, meskipun apa yang membuat saya berpikir itu adalah satu atau lainnya adalah karena saya ingat flume besar belum selesai ketika dia pertama kali datang ke kamp; tapi bagaimanapun, dia adalah orang yang paling ingin tahu tentang selalu bertaruh pada apa pun yang muncul yang pernah Anda lihat, jika dia bisa membuat siapa pun bertaruh di sisi lain, dan jika dia tidak bisa, dia akan mengubah sisi – cara apa pun yang cocok untuk yang lain pria akan cocok untuknya – dengan cara apa pun asalkan dia mendapat taruhan, dia puas.

Penggunaan bahasa sehari-hari Mark Twain seperti "penebang" dan "jadi" efektif karena membangun kedekatan kasual antara narator dan pembaca melalui narasi informal dan percakapan. Keintiman ini menciptakan rasa keaslian cerita narator, dan memungkinkan pembaca merasakan partisipasi "waktu nyata" dalam narasi .



Perbedaan Antara Bahasa sehari-hari, Jargon, dan Slang

Bahasa sehari-hari, jargon, dan bahasa gaul adalah semua jenis pidato informal. Namun, ada perbedaan di antara mereka dalam hal tujuan dan asal ekspresi. Bahasa sehari-hari biasanya digunakan sebagai ekspresi di wilayah geografis tertentu, sedangkan jargon dan slang biasanya khusus untuk kelompok tertentu.

Misalnya, jargon adalah sinonim untuk bahasa teknis yang dikaitkan dengan profesi atau pekerjaan tertentu dan komunikasi formal dalam spesialisasi atau bidang pekerjaan itu. Militer, komunitas medis , dan perdagangan lainnya cenderung menggunakan jargon di antara anggota lain dari profesi mereka. Namun, tidak seperti bahasa sehari-hari, jargon tidak mencerminkan wilayah atau periode waktu tertentu.

Slang, di sisi lain, umumnya mengacu pada ekspresi unik yang dibuat oleh kelompok sosial atau subkultur yang digunakan secara luas dan tidak terbatas pada wilayah tertentu. Ungkapan-ungkapan ini dapat dibuat baru atau turunan dari kata-kata yang sudah ada. Kata-kata slang sering digunakan untuk menyampaikan makna yang berbeda dari definisi aslinya. "Asin," misalnya, telah mengambil arti untuk menggambarkan seseorang yang tampak pahit atau marah. Kata-kata slang sering digunakan secara berlebihan saat pertama kali digunakan dan cenderung menurun popularitasnya seiring waktu, tidak seperti bahasa sehari-hari yang cenderung terus digunakan dalam wilayah geografis.



Contoh Kolokialisme dalam Sastra

Penulis sering mencari kata-kata atau ungkapan yang menarik dan bermakna bagi pembaca. Hal ini memberikan penghargaan untuk perubahan dan perkembangan bahasa serta mencerminkan keragaman dalam kosa kata dan diksi . Bahasa sehari-hari adalah perangkat sastra yang efektif dalam menciptakan karakter dan dialog otentik serta membangun elemen latar cerita. Bahkan jika pembaca tidak terbiasa dengan kata atau frasa sehari-hari , mereka dapat menghargai penggabungannya dalam sebuah karya sastra dan berpotensi memahami maknanya melalui konteks.


Berikut adalah beberapa contoh bahasa sehari-hari dalam karya sastra:

Contoh 1: Warna Ungu (Alice Walker)

Manusia merusak segalanya, kata Shug. Dia di kotak bubur jagung Anda, di kepala Anda, dan di seluruh radio. Dia mencoba membuatmu berpikir dia ada di mana-mana. Segera setelah Anda berpikir dia ada di mana-mana, Anda pikir dia Tuhan. Tapi dia tidak. Setiap kali Anda mencoba untuk berdoa, dan pria menjatuhkan dirinya di ujung yang lain, katakan padanya untuk git hilang, katakan Shug. Bayangkan bunga , angin, air, batu besar.

Penggunaan bahasa percakapan informal Walker dalam novelnya membantu membangun latar geografis cerita dan memberikan rasa realisme bagi pembaca. Referensi karakter Shug untuk "kotak bubur jagung" dan ungkapan kasualnya "tetapi dia tidak" menetapkan bahwa dia berasal dari wilayah Deep South Amerika. Bahasa sehari-hari ini, pada gilirannya, memberikan karakternya keaslian melalui diksinya. Ini juga menambahkan unsur realisme bagi pembaca karena dialognya dengan Celie alami dan tidak dibuat-buat.

Bagian ini juga merupakan contoh keseimbangan hati-hati yang dicapai Walker dalam penggunaan bahasa sehari-hari sebagai perangkat sastra dalam novelnya. Jika penulis tidak bijaksana dalam menggunakan bahasa sehari-hari dalam karya sastra mereka, efeknya bisa berlebihan atau membosankan bagi pembaca. Selain itu, penggunaan bahasa sehari-hari yang berlebihan dapat membuat karakter tampak stereotipikal atau satu dimensi. Dalam kasus bagian ini, karakter Shug tetap asli dan dapat dipercaya dalam ekspresi informalnya. Namun substansi dari apa yang dia katakan berharga dan bermakna dalam konteks novel dan juga bagi pembaca.


Contoh 2:  Penangkap dalam Rye  (JD Salinger)

Agung. Ada satu kata yang sangat aku benci. Ini palsu. Aku bisa muntah setiap kali mendengarnya.

Salinger dengan cerdik menggunakan bahasa sehari-hari sebagai perangkat sastra dalam bagian ini untuk mengungkapkan sifat karakter Holden Caulfield dan perasaannya sebagai orang luar di antara kelas sosial dan kelompok sebayanya sendiri. Selama periode limbo Holden antara dikeluarkan dari sekolah persiapan dan menghadapi orang tuanya, dia mengundang temannya Sally Hayes berkencan. Sally menggunakan kata "agung", seolah-olah terdengar canggih dan elit. Reaksi Holden terhadap pilihan kata Sally adalah reaksi terhadap siapa dia sebagai pribadi juga dan kelas sosial menengah ke atas tempat dia berasal.

Tanggapan sehari-hari Holden, bahwa dia "bisa muntah" setiap kali dia mendengar kata agung, adalah kebalikan dari pilihan kata yang mungkin akan dikatakan Sally. Salinger menggunakan perangkat sehari-hari ini dalam hal ini untuk menggambarkan bahwa karakter Holden sadar akan kepalsuan dan kemunafikan orang-orang seperti Sally. Ungkapan kasarnya adalah respons pemberontak terhadap pilihan kata Sally. Selain itu, ia mengungkapkan kepada pembaca bahwa Holden tidak ingin mengambil bagian dalam representasi dirinya yang "palsu" serupa. Holden mencoba untuk menjadi otentik, untuk dirinya sendiri dan pembaca, yang ironisnya mengakibatkan dia merasa seperti orang luar.


Baca Juga

Tidak ada komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.