Menu
Linkkoe My Id

Sinisme: Pengertian dan Contohnya

Sinisme, pengertian sinisme, contoh sinisme, sinisme dalam sastra



Sinisme: Pengertian dan Contohnya


Apa itu Sinisme?

Pengertian Sinisme. Sinisme adalah sikap gelap terhadap dunia, terutama terhadap manusia. Orang-orang sinis (juga disebut "sinisme") percaya bahwa manusia pada dasarnya dimotivasi oleh keserakahan dan kepentingan diri sendiri; mereka tidak percaya pada orang lain, biasanya sangat negatif, dan curiga terhadap sentimentalitas.

Dalam filsafat klasik, sinisme memiliki arti yang sama sekali berbeda, hampir kebalikan dari apa artinya saat ini! Tetapi artikel ini berfokus pada sastra daripada filsafat, jadi kita akan mengesampingkan definisi lama itu.


Contoh 2

"Sebelum Anda mengkritik seseorang, Anda harus berjalan satu mil di sepatu mereka."

"Ya! Dengan begitu, ketika Anda mengkritik mereka, Anda berada satu mil jauhnya dan Anda memiliki sepatu mereka.”

Lelucon ini adalah tanggapan sinis terhadap sentimen moral umum. Baris pertama agak sentimental dan mendorong belas kasih dan empati. Baris kedua menolak sentimen-sentimen itu dan menanggapinya dengan satu kalimat yang menggigit. (Catatan: jika orang tersebut benar - benar mencuri sepatu orang lain dan kabur bersamanya, itu akan terlihat lebih seperti nihilisme daripada sinisme )


Pentingnya Sinisme

Banyak karakter yang paling menarik dalam sastra dan kehidupan adalah orang yang sinis. Ini adalah suatu misteri mengapa hal ini terjadi – mengapa kita begitu tertarik untuk menonton dan membaca tentang karakter sinis. Sebagian alasannya adalah karena mereka realistis, tentu saja: dunia nyata penuh dengan segala macam sinis, jadi karakter sinis sangat bisa dipercaya. Tapi orang sinis juga kompleks, yang sangat penting untuk karakter yang menarik. Orang-orang sinis memiliki banyak lapisan, dan ini membuat mereka menarik dan kurang dapat diprediksi oleh pembaca.

Mungkin alasan terdalam adalah psikologis: karakter sinis mengatakan apa yang kita semua pikirkan jauh di lubuk hati. Mereka menyuarakan emosi dan kecurigaan negatif yang coba kita tekan agar berfungsi di masyarakat. Dan kemudian, ketika kita melihat bahwa karakter sinis bisa sukses, dihormati, dan terhormat, kita menjadi sedikit lebih betah dengan sisi gelap kita sendiri.

Contoh Sinisme dalam Sastra

Contoh 1


“Siapa yang menginginkan bunga saat kamu mati? Bukan siapa-siapa." (Holden Caulfield, The Catcher in the Rye )

Holden Caulfield adalah salah satu orang yang sangat sinis dalam sastra. Remaja itu tampaknya adalah anak laki-laki yang manis – dia sangat peduli dengan anak-anak dan jelas ingin membentuk ikatan dengan orang lain – tetapi dia curiga terhadap orang dan dengan cepat mencap mereka sebagai “penipu”. Dia juga membenci sentimentalitas dan upacara, seperti yang ditunjukkan dalam kutipan tentang meninggalkan bunga di batu nisan.


Contoh 2

“Semua kesedihanmu tidak mengubah apa pun. Apa yang hilang darimu tidak akan dikembalikan kepadamu. Itu akan selalu hilang. Kamu hanya memiliki bekas luka untuk menandai kekosongan. Yang dapat kamu pilih untuk dilakukan adalah melanjutkan atau tidak. Tetapi jika Anda melanjutkan, itu berarti Anda membawa bekas lukamu.” (Inman, Cold Mountain )

Inman, karakter utama Cold Mountain, adalah seorang sinis yang hampir hancur oleh pengalamannya dalam Civil War. Setelah meninggalkan tentara Konfederasi, ia kembali ke rumah untuk merenung dan memulihkan diri, dan dalam satu adegan yang kuat ia mengungkapkan filosofi sinis namun meneguhkan hidup kepada istrinya.



 Contoh Sinisme dalam Budaya Pop

Contoh 1

“Nah sekarang aku berdiri. Senang? Kita semua berdiri sekarang. Sekelompok keledai, berdiri dalam lingkaran. ” (Rocket Raccoon, Guardians of the Galaxy)


Rocket adalah contoh yang bagus dari anti-pahlawan yang sinis. Dia terus-menerus membuat komentar menggigit tentang orang lain, dan jarang mengatakan sesuatu yang baik tentang siapa pun. Di baris khusus ini, dia mengolok-olok Penjaga lain bahkan saat dia memutuskan untuk bergabung dengan mereka. Selain satu kalimatnya yang sinis, Rocket juga memiliki latar belakang yang menyakitkan, beberapa momen emosi yang tulus (misalnya desakannya yang penuh air mata bahwa "Saya tidak meminta untuk dibuat"), dan seorang teman dekat, Groot, yang dia percaya sepenuhnya.

Contoh 2

"Apakah saya mendapatkan poin bonus jika saya bertindak seperti saya peduli?" (House Dr. Gregory, House)

House adalah contoh klasik lain dari orang yang sinis. Dia mengalami rasa sakit fisik yang intens dari kakinya serta rasa sakit emosional yang berasal dari perceraian dan kesepiannya. Pengalaman-pengalaman ini telah membuatnya pahit dan sulit untuk bergaul, tetapi dia masih seorang dokter yang brilian dan mendedikasikan hidupnya untuk membantu orang lain (walaupun terkadang dengan enggan). Dalam beberapa saat, House mendekati nihilisme, tetapi dia tidak pernah sepenuhnya kehilangan kepercayaan moralnya. Dia juga seorang musisi berbakat, dan pertunjukan sering memanusiakan dia dengan menunjukkan dia sendirian di piano.




Kapan dan Bagaimana Menulis Sinisme

Cara Menulis Sinisme

Berikan karakter Anda latar belakang yang menyakitkan. Bahkan jika Anda tidak pernah membahasnya secara mendetail, orang sinis Anda pasti memiliki rasa sakit di latar belakang mereka. Rasa sakit sering menjadi penyebab sinisme. Sebelum karakter Anda mengalami begitu banyak tekanan fisik atau emosional, mereka mungkin bahagia dan peduli, tetapi kualitas itu dikalahkan oleh pengalaman negatif mereka dan karakter menjadi sinis. Faktanya, semakin terbuka hati seseorang pada awalnya, semakin sinis mereka ketika mengalami tragedi atau kesulitan.

Munculkan beberapa kalimat tunggal yang bagus. Orang-orang sinis cukup meremehkan segalanya dan semua orang. Mereka tidak menyia-nyiakan kata-kata atau repot-repot mencoba menjelaskan diri mereka sendiri – sebaliknya, mereka menangani segala sesuatu dengan cara yang begitu saja, mungkin peduli. 

Jangan bingung antara sinisme dengan kekejaman sederhana. Karakter sinis tidak selalu berarti. Faktanya, mereka sering kali adalah individu yang sangat baik hati dan berempati yang telah dikalahkan oleh peristiwa dunia yang suram dan tragis. Sinisme mereka adalah pelindung yang melindungi kelembutan batin mereka. Orang yang sinis seringkali sangat baik meskipun mereka tidak terlalu baik . Ini berlaku untuk karakter sastra dan orang sungguhan, jadi karakter yang baik hati tapi sinis bisa terlihat sangat realistis.

Sertakan saat-saat emosi yang tulus. Ketika karakter sinis menunjukkan emosi dan memperlihatkan sedikit kerentanan, itu bisa menjadi sangat kuat. Pikirkan pidato Tyrion Lannister "Saya Bersalah Menjadi Kurcaci". Dalam pidato itu, Tyrion yang sangat sinis dan berkulit tebal secara terbuka mengungkapkan sumber rasa sakit yang mendalam dalam hidupnya. Salah satu cara untuk mencapai ini adalah dengan memberikan pahlawan teman dekat atau pendamping – satu-satunya orang di dunia yang benar-benar mereka percayai.

Kapan Menggunakan Sinisme

Sinisme sangat bagus untuk menulis kreatif. Karakter sinis bisa sangat menyenangkan untuk ditulis karena alasan yang sama mereka menyenangkan untuk dibaca dan ditonton – mereka menyuarakan sikap dan emosi negatif yang biasanya kita coba kendalikan. Sinisme bekerja sama baiknya dalam komedi, drama, tragedi, dan semua genre lainnya , tetapi paling cocok untuk komedi gelap.

Dalam penulisan formal, Anda harus berhati-hati terhadap sinisme. Tulisan akademis dan profesional harus memiliki nada netral, dan itu bisa sulit dibuat jika Anda merasa sinis tentang topik tersebut. Namun, adalah mungkin untuk membuat argumen sinis dengan nada netral – misalnya, Anda dapat membuat argumen yang rasional dan bijaksana di mana kesimpulan akhirnya adalah bahwa orang pada umumnya lebih dimotivasi oleh keserakahan daripada kemurahan hati. Namun, nada dari makalah semacam itu masih harus seimbang dan berfokus pada fakta – Anda tidak ingin terjebak dalam mengeluh atau mengejek aspek sifat manusia ini.


*Sumber:

Baca Juga

Tidak ada komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.