Menu
Linkkoe My Id

Litotes





Litotes
Definisi Litotes

Litotes adalah majas yang menampilkan frasa yang menggunakan kata-kata atau istilah negatif untuk mengungkapkan pernyataan positif . Litotes adalah perangkat sastra umum, paling sering digunakan dalam pidato, retorika, dan nonfiksi. Sebagai majas, makna litotes tidak bersifat literal. Sebaliknya, litotes dimaksudkan sebagai bentuk meremehkan dengan menggunakan negasi untuk mengungkapkan makna yang berlawanan. Ini adalah penggunaan bahasa yang cerdas dalam kombinasi istilah negatifnya sebagai fungsi untuk mengekspresikan sentimen atau pernyataan positif.

Litotes adalah alat yang digunakan untuk menyatakan afirmatif tanpa menggunakan kata-kata afirmatif secara langsung. Misalnya, frasa “Saya tidak membencinya” mencerminkan penggunaan litotes. Dalam hal ini, menyandingkan kata-kata negatif “jangan” dan “benci” berfungsi bersama untuk menunjukkan makna yang berlawanan atau afirmatif. Dalam mengatakan "Saya tidak membencinya", pembicara sebenarnya menegaskan sentimen "Saya menyukainya." Namun, karena pembicara tidak secara langsung mengatakan “Saya menyukainya”, afirmasi tersebut dikurangi dan diremehkan. Penggunaan litotes dalam hal ini mencerminkan maksud penutur untuk menyatakan hal yang positif tanpa secara langsung menegaskannya atau terlalu memuji. Alih-alih mengungkapkan "suka" untuk sesuatu, litotes dalam hal ini mengungkapkan tidak adanya kebencian.

Contoh Umum Litotes

Litotes umumnya digunakan sebagai pernyataan yang meremehkan atau kiasan ironis. Ini adalah perangkat yang sukses karena menegaskan pernyataan atau sentimen positif biasanya melalui penggunaan negatif ganda. Berikut adalah beberapa contoh umum litotes yang mungkin Anda temukan dalam percakapan sehari-hari:

The Novel tidak buruk.
Kamu tidak salah.
Saya tidak bisa tidak setuju dengan logika Anda.
Perasaanku tidak terluka.
Dia hampir tidak menarik.
Pelajaran itu tidak sulit.
Mobil saya tidak murah.
Saya tidak akan berdebat dengan wasit.
Mengunjungi keluarga bukanlah hal yang aneh.
Hasilnya tidak akurat.
Pujian itu bukannya tidak disukai.
Saya tidak bisa menolak tawaran itu.
Cuaca tidak menyenangkan.
Jawabannya hampir tidak berbisik.
Keputusannya bukanlah yang terburuk.
Tes kembali tidak negatif.
Gaun itu tidak berbeda dengan milikku.
Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya tidak akan mencoba makanan penutup.
Usaha Anda tidak luput dari perhatian.

Contoh Litotes dalam Retorika

Litotes adalah perangkat umum yang digunakan dalam retorika. Ini terutama karena itu mendorong pendengar atau pembaca untuk mempertimbangkan dengan cermat apa yang dikatakan. Litotes juga memungkinkan pembicara atau penulis untuk berkomunikasi secara efektif dengan cara yang tidak biasa. Berikut beberapa contoh litotes dalam retorika (pidato dan tulisan nonfiksi):

Memang, tidak jarang para budak bahkan berselisih dan bertengkar di antara mereka sendiri tentang kebaikan relatif dari tuan mereka, masing-masing bersaing untuk kebaikannya sendiri yang lebih tinggi dari yang lain. ( Frederick Douglass )

Jangan pernah meragukan bahwa sekelompok kecil warga negara yang penuh perhatian dan bijaksana dapat mengubah dunia. Memang itu adalah satu-satunya hal yang pernah ada. (Margaret Mead)

Seorang desainer tahu dia telah mencapai kesempurnaan, bukan ketika tidak ada yang tersisa untuk ditambahkan, tetapi ketika tidak ada yang tersisa untuk diambil. (Nolan Haims)

Saya tidak berbicara tentang apa yang tidak dapat saya puji. (Johann Wolfgang Von Goethe)

Dia yang ingin membujuk harus menaruh kepercayaannya bukan pada argumen yang benar , tetapi pada kata yang tepat. The kekuatan suara selalu lebih besar dari kekuatan akal. ( Joseph Conrad)

Masalah dengan pidato tidak begitu banyak tidak tahu kapan harus berhenti, seperti mengetahui kapan tidak memulai. (Frances Rodman)

Ayah saya punya tiga istri. Poligami tidak jarang di negara itu, terutama di kalangan orang kaya, karena setiap pria diizinkan untuk memiliki istri sebanyak yang dia bisa pertahankan. (Venture Smith)


Contoh Litotes Terkenal di Disney Movie Lines

Banyak film Disney berisi baris-baris yang menggunakan litotes sebagai kiasan untuk menekankan pernyataan positif atau pernyataan yang meremehkan melalui penggunaan frasa negatif ganda. Hal ini menyebabkan penonton untuk merenungkan arti sebenarnya dari pernyataan tersebut. Berikut adalah beberapa contoh litotes yang terkenal di lini film Disney:

Ini bukan lampu biasa! (Aladin Disney)
Sekarang, Pooh bukan tipe orang yang mudah menyerah. (Disney's The Many Adventures of Winnie the Pooh)
Terkadang jalan yang benar bukanlah yang termudah. (Pocahontas Disney)
Sukses tidak datang dengan gratis. (Coco Disney)
Dia bukan Pangeran Tampan. ( Kecantikan dan Binatang Disney)


Menulis Litotes

Penulis sering menggunakan kiasan untuk menciptakan efek tertentu bagi pembaca. Sebagai majas, litotes menyerupai pernyataan yang meremehkan karena makna yang dimaksudkan dari frasa atau kalimat tampak kurang signifikan melalui kata-kata negatif. Dengan cara ini, litotes berfungsi bagi penulis sebagai metode untuk mengekspresikan kesopanan, kebijaksanaan, atau ironi verbal dengan membuat pernyataan tentang apa yang "ada" dengan menyatakan apa yang "bukan".


Penggunaan Negatif Ganda dengan Benar

Saat membuat litotes, penting bagi penulis untuk memahami penggunaan negatif ganda yang tepat. Pada dasarnya litotes mirip dengan negatif ganda dalam arti bahwa fitur penjajaran istilah negatif untuk mengekspresikan positif. Namun, negatif ganda sering dianggap tata bahasa yang tidak tepat atau salah. Sebagai perangkat sastra, litotes tidak menampilkan tata bahasa yang salah atau tidak tepat. Akibatnya, penulis dapat secara efektif menggunakan litotes sebagai sarana untuk mengekspresikan pernyataan yang meremehkan kepada pembacanya melalui bentuk negatif ganda. Namun, tata bahasanya harus benar.

Terlalu sering menggunakan Litotes

Seperti kiasan atau perangkat sastra lainnya, penting bagi penulis untuk tidak terlalu sering menggunakan litotes. Memasukkan litotes yang sering dapat mengganggu, melelahkan, dan berulang-ulang bagi pembaca. Hal ini mengakibatkan hilangnya keefektifan bentuk bahasa kiasan ini .

Contoh Litotes dalam Sastra

Litotes tidak sering digunakan sebagai perangkat sastra dalam sastra. Namun, itu ditampilkan dalam beberapa karya sastra penting sebagai sarana untuk mendapatkan perhatian pembaca dan mengungkapkan makna dengan cara yang bersahaja. Berikut beberapa contoh litotes dalam karya sastra dan pengaruhnya terhadap makna karya sastra:

Contoh 1: Soneta 116 "Biarkan aku tidak menikah dengan pikiran yang benar" (William Shakespeare)

Biarkan aku tidak menikah dengan pikiran sejati
Akui hambatan. Cinta bukanlah cinta
Yang berubah ketika perubahan itu ditemukan,
Atau tekuk dengan penghapus untuk dilepas.
Oh tidak! itu adalah tanda yang selalu tetap
Itu terlihat pada badai dan tidak pernah terguncang;
Ini adalah bintang untuk setiap kulit tongkat,
Yang nilainya tidak diketahui, meskipun tinggi badannya diambil.
Cinta bukan waktu yang bodoh, meski bibir dan pipi merona
Dalam kompas sabit lenturnya datang;
Cinta tidak berubah dengan jam dan minggunya yang singkat,
Tapi menanggungnya bahkan sampai ke ujung malapetaka.
Jika ini kesalahan dan atas saya terbukti,
Saya tidak pernah menulis, atau tidak ada orang yang pernah mencintai.

Dalam soneta terkenal ini , Shakespeare menggunakan litotes sebagai bahasa kiasan dan perangkat sastra yang efektif. Dengan meniadakan apa yang bukan cinta, penyair mampu mengungkapkan dan menegaskan apa itu cinta. Sebagai contoh, ketika penyair menyatakan "Biarlah aku untuk tidak menikah dengan pikiran yang benar mengakui halangan," dia menggunakan kata-kata negatif untuk mengungkapkan keinginannya untuk tidak membuat campur tangan dengan pernikahan "pikiran yang benar." Bahasa kiasan ini sebenarnya menegaskan dukungan penyair dan persetujuan cinta dan pernikahan antara pikiran yang benar.

Shakespeare menggunakan litotes lain di soneta dengan menyatakan "Cinta bukan waktu yang bodoh." Dengan menyatakan bahwa Cinta bukan "bodoh" Waktu, penyair menegaskan bahwa Cinta tidak terikat atau dimanipulasi oleh Waktu. Selain itu, litotes ini juga menyiratkan bahwa Cinta sama bijaknya dengan Waktu. Seperti litotes yang pertama, majas ini menegaskan bahwa Cinta itu kuat dan tabah dengan meniadakan arti sebaliknya dari Cinta sebagai Bodoh Waktu. Sebagai hasil dari perangkat sastra ini, pembaca Shakespeare memperoleh kejelasan yang lebih besar tentang apa itu cinta dan bagaimana perasaan penyair tentangnya.

Contoh 2: Pembukaan: Buku 1: Masa Kecil dan Masa Sekolah (William Wordsworth)

Tak jarang dari gegap gempita saya pensiun
Ke teluk yang sunyi, atau secara sportif
Melirik ke samping, meninggalkan kerumunan yang riuh,
Untuk memotong gambar bintang
Itu berkilau di atas es

Dalam karya puitisnya, Wordsworth menggunakan litotes dengan memasangkan kata “tidak” dan “jarang”. Negasi ini menyiratkan bahwa penyair berarti "sering" dengan menyatakan "tidak jarang." Dengan cara ini, ia menciptakan rasa meremehkan tentang frekuensi ia memisahkan diri dari keramaian atau lingkungan yang sibuk untuk menghargai gambar dan kehadiran alam. Penggunaan litotes oleh Wordsworth sebagai perangkat sastra menciptakan rasa bahasa puitis dan introspeksi bagi pembaca serta penyair itu sendiri. Oleh karena itu, secara paradoks, dengan mengecilkan seberapa sering penyair melarikan diri ke alam, sebenarnya menekankan pentingnya tindakan. Litotes memungkinkan pelarian menjadi signifikan bagi pembaca juga.

Contoh 3: Lagu Cinta J. Alfred Prufrock (TS Eliot)

saya bukan nabi — dan ini bukan masalah besar;
Saya telah melihat momen kebesaran saya berkedip,
Dan saya telah melihat Footman abadi memegang mantel saya, dan tertawa terbahak-bahak,
Dan singkatnya, saya takut.

Pembicara puisi Eliot, Prufrock, menggunakan litotes sebagai pernyataan yang signifikan untuk menggambarkan ketakutan dan visi kematiannya. Prufrock menyatakan kepada pembacanya bahwa dia sedang menyajikan "tidak ada masalah besar." Ini menyiratkan bahwa niatnya adalah untuk membuat pernyataan yang tidak penting atau berdampak. Sebagai litotes, itu juga merupakan bentuk ironi verbal, karena "masalah" yang selanjutnya ditangani Prufrock adalah "kebesaran"nya sendiri yang semakin berkurang. Selain itu, Prufrock juga mengatasi ketakutannya karena melihat kematian yang dipersonifikasikan dalam puisi itu sebagai "Pelayan abadi."

Oleh karena itu, apa yang dianggap penyair sebagai "bukan masalah besar" sebenarnya adalah masalah terbesar. Dia menghadapi kematian dan kematiannya. Pada gilirannya, ini menghasilkan pengakuan rasa takut yang dianggap universal di antara manusia. Litotes ini secara efektif membuat pembaca berspekulasi tentang ironi bahasa kiasan Prufrock, dan mempertimbangkan sendiri apakah menghadapi kematian mereka sendiri juga bukan masalah besar.

Baca Juga

Tidak ada komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.