Apa itu Premis: Inilah Definisi dan Contohnya

Admin







Oleh Richard Nordquist
Diperbarui pada 28 Januari 2020
Dialihbahasakan dari Bahasa Inggris


Apa itu Premis?

Premis adalah suatu  proposisi yang menjadi dasar argumen atau kesimpulan yang ditarik. Dengan kata lain, sebuah premis mencakup alasan dan bukti di balik sebuah kesimpulan.

Premis dapat berupa proposisi mayor atau proposisi minor dalam  silogisme —argumen yang dibuat dari dua premis dan ditarik kesimpulan logis dari keduanya—dalam argumen deduktif . Merriam-Webster memberikan contoh premis (dan kesimpulan) mayor dan minor berikut ini:

  • Semua mamalia berdarah panas [ premis mayor ] 
  • paus adalah mamalia [ premis minor ] 
  • oleh karena itu, paus berdarah panas [ kesimpulan ]

Istilah premis berasal dari bahasa Latin abad pertengahan, yang berarti “hal-hal yang disebutkan sebelumnya”. Dalam filsafat serta penulisan fiksi dan nonfiksi, premisnya sebagian besar mengikuti pola yang sama seperti yang didefinisikan dalam Merriam-Webster. Premis—hal atau hal-hal yang muncul sebelumnya—mengarah (atau gagal mengarahkan) pada penyelesaian logis dalam sebuah argumen atau cerita.

Premis dalam Filsafat

Untuk memahami premis dalam filsafat, ada baiknya kita memahami bagaimana premis tersebut mendefinisikan sebuah argumen, kata  Joshua May , seorang profesor filsafat di Universitas Alabama, Birmingham. Dalam filsafat, argumen tidak berkaitan dengan perselisihan antar manusia; itu adalah serangkaian proposisi yang berisi premis-premis yang ditawarkan untuk mendukung suatu kesimpulan, katanya, sambil menambahkan:

“Premis adalah proposisi yang diajukan seseorang untuk mendukung suatu kesimpulan. Artinya, seseorang menawarkan premis sebagai bukti kebenaran kesimpulan, sebagai pembenaran atau alasan untuk mempercayai kesimpulan tersebut.”

May menawarkan contoh premis mayor dan minor, serta kesimpulan, yang serupa dengan contoh Merriam-Webster:

  • Semua manusia fana. [premis utama]
  • GW Bush adalah manusia. [premis kecil]
  • Oleh karena itu, GW Bush bersifat fana. [kesimpulan]
May mencatat bahwa validitas suatu argumen dalam filsafat (dan secara umum) bergantung pada keakuratan dan kebenaran premis atau premis. Misalnya, May memberikan contoh premis yang buruk (atau tidak akurat):

  • Semua perempuan adalah anggota Partai Republik. [premis mayor: salah]
  • Hilary Clinton adalah seorang wanita. [premis minor: benar]
  • Oleh karena itu, Hilary Clinton adalah seorang Republikan. [kesimpulan: salah]

Stanford  Encyclopedia of Philosophy mengatakan bahwa suatu argumen bisa sahih jika mengikuti premis-premisnya secara logis, namun kesimpulannya tetap bisa salah jika premis-premisnya salah:

“Namun, jika premis-premisnya benar, maka kesimpulannya juga benar, secara logika.”​​

Maka dalam filsafat, proses menciptakan premis-premis dan membawanya sampai pada suatu kesimpulan melibatkan logika dan penalaran deduktif. Area lain memberikan pandangan yang serupa, namun sedikit berbeda, ketika mendefinisikan dan menjelaskan premis.

Premis dalam Tulisan

Untuk penulisan nonfiksi, istilah  premis  memiliki definisi yang sama seperti dalam filsafat. Purdue OWL mencatat bahwa premis atau premis merupakan bagian integral dalam membangun sebuah argumen. Memang benar, kata situs web bahasa yang dioperasikan oleh Universitas Purdue, definisi sebenarnya dari sebuah argumen adalah bahwa argumen tersebut adalah "penegasan kesimpulan berdasarkan premis-premis logis".

Penulisan nonfiksi menggunakan terminologi yang sama seperti dalam filsafat, seperti  silogisme, yang digambarkan Purdue OWL sebagai "urutan premis dan kesimpulan logis yang paling sederhana".

Penulis nonfiksi menggunakan premis atau premis sebagai tulang punggung sebuah karya seperti editorial, artikel opini, atau bahkan surat kepada editor sebuah surat kabar. Premis juga berguna untuk mengembangkan dan menulis kerangka perdebatan. Purdue memberikan contoh ini:

  • Sumber daya tak terbarukan tidak ada dalam persediaan yang tidak terbatas. [premis 1]
  • Batubara merupakan sumber daya yang tidak dapat diperbarui. [premis 2]
  • Batubara tidak ada dalam persediaan yang tidak terbatas. [kesimpulan]

Satu-satunya perbedaan penulisan nonfiksi versus penggunaan premis dalam filsafat adalah bahwa penulisan nonfiksi pada umumnya tidak membedakan premis mayor dan premis minor.

Penulisan fiksi juga menggunakan konsep premis tetapi dengan cara yang berbeda, dan tidak dihubungkan dengan argumentasi. James M. Frey, seperti dikutip dari  Writer's Digest , mencatat:

“Premis adalah fondasi cerita Anda—pernyataan inti tunggal tentang apa yang terjadi pada karakter sebagai akibat dari tindakan dalam sebuah cerita.”

Situs web penulis memberikan contoh cerita "Tiga Babi Kecil", dengan premis yang berbunyi: "Kebodohan membawa pada kematian, dan kebijaksanaan membawa pada kebahagiaan." 

Cerita yang terkenal tidak berusaha menciptakan argumen, seperti halnya dalam penulisan filsafat dan nonfiksi. Sebaliknya, cerita itu sendiri adalah argumennya, yang menunjukkan bagaimana dan mengapa premis tersebut akurat, menurut Writer's Digest:

"Jika Anda dapat menetapkan premis Anda di awal proyek, Anda akan lebih mudah menulis cerita. Itu karena konsep dasar yang Anda buat sebelumnya akan mendorong tindakan karakter Anda."

Karakternya—dan sampai taraf tertentu, alur ceritanya—yang membuktikan atau menyangkal premis cerita.

Contoh Lainnya

Penggunaan premis tidak terbatas pada filsafat dan tulisan. Konsep ini juga dapat berguna dalam ilmu pengetahuan, seperti dalam studi genetika atau biologi versus lingkungan, yang juga dikenal sebagai perdebatan alam versus pengasuhan. Dalam "Logika dan Filsafat: Pengantar Modern", Alan Hausman, Howard Kahane, dan Paul Tidman memberikan contoh berikut:

“Kembar identik sering kali memiliki nilai tes IQ yang berbeda. Namun kembar tersebut mewarisi gen yang sama. Jadi, lingkungan harus berperan dalam menentukan IQ.”

Dalam hal ini argumennya terdiri dari tiga pernyataan:

  • Kembar identik seringkali memiliki nilai IQ yang berbeda. [premis]
  • Kembar identik mewarisi gen yang sama. [premis]
  • Lingkungan harus berperan dalam menentukan IQ. [kesimpulan]

Penggunaan premis tersebut bahkan menyentuh argumen agama dan teologis. Michigan State University  (MSU) memberikan contoh ini:

Tuhan itu ada, karena dunia adalah sistem yang terorganisir dan semua sistem yang terorganisir pasti mempunyai pencipta. Pencipta dunia adalah Tuhan.

Pernyataan tersebut memberikan alasan mengapa Tuhan itu ada, kata MSU. Argumen pernyataan dapat disusun menjadi premis dan kesimpulan.

  • Premis 1: Dunia adalah sistem yang terorganisir.
  • Premis 2: Setiap sistem yang terorganisir pasti mempunyai pencipta.
  • Kesimpulan: Pencipta dunia adalah Tuhan.

Kesimpulan

Anda dapat menggunakan konsep premis di banyak bidang, asalkan setiap premis benar dan relevan dengan topiknya. Kunci untuk menyusun premis atau premis (pada intinya, membangun argumen) adalah dengan mengingat bahwa premis adalah pernyataan yang, jika digabungkan, akan mengarahkan pembaca atau pendengar pada kesimpulan tertentu, kata Pusat Penulisan Universitas Negeri San Jose, menambahkan:

"Bagian paling penting dari setiap premis adalah audiens Anda akan menerimanya sebagai kebenaran. Jika audiens Anda menolak salah satu premis Anda, kemungkinan besar mereka juga akan menolak kesimpulan Anda, dan keseluruhan argumen Anda akan berantakan."

Pertimbangkan pernyataan berikut: “Karena gas rumah kaca menyebabkan atmosfer memanas dengan sangat cepat...” Laboratorium penulisan di Negara Bagian San Jose mencatat bahwa premis yang solid bergantung pada pembaca Anda:

"Jika pembaca Anda adalah anggota kelompok lingkungan hidup, mereka akan menerima premis ini tanpa keraguan. Jika pembaca Anda adalah eksekutif perusahaan minyak, mereka mungkin menolak premis ini dan kesimpulan Anda."

Saat mengembangkan satu atau lebih premis, pertimbangkan alasan dan keyakinan tidak hanya audiens Anda tetapi juga lawan Anda, kata San Jose State. Lagi pula, tujuan utama Anda berargumentasi bukan hanya untuk berkhotbah kepada audiens yang berpikiran sama tetapi untuk meyakinkan orang lain tentang kebenaran sudut pandang Anda.

Tentukan "mengingat" apa yang Anda terima dan tidak diterima oleh lawan Anda, serta di mana dua sisi argumen dapat menemukan titik temu. Pada titik itulah Anda akan menemukan premis yang efektif untuk mencapai kesimpulan Anda, catatan laboratorium penulisan. (*)


Richard NordquistProfesor Bahasa Inggris dan Retorika Ph.D., Retorika dan Bahasa Inggris, Universitas Georgia MA, Sastra Inggris dan Amerika Modern, Universitas Leicester BA, Bahasa Inggris, Universitas Negeri New York. Dia adalah  profesor emeritus retorika dan bahasa Inggris di Georgia Southern University dan penulis beberapa buku teks tata bahasa dan komposisi tingkat universitas.

To Top
close